Wednesday, October 25, 2006

Selamat Tinggal Ramadhan 1427 H


Akhirnya Ramadhan berakhir tepat di hari Senin, 23 Oktober 2006. Terlepas dari segala perbedaan yang menyebutkan bahwa 1 Syawal 1427 H jatuh di hari Senin, namun pemerintah menetapkan bahwa 1 Syawal 1427 H jatuh di hari Selasa. Berakhirnya Ramadhan sungguh membuat aku sedih dan merenung terutama di akhir-akhir Ramadhan. Amalan apa saja yang telah kulakukan selama Ramadhan di tahun ini? Sekali lagi aku sesali, aku tidak memanfaatkan Ramadhan ini dengan semaksimal mungkin. Bulan seribu bulan, bulan yang terbaik di antara semua hari dan saat, bulan yang tidak tertandingi di hari-hari manapun, bulan yang paling menyedihkan ketika ditinggal, kawan yang ditunggu yang menyedihkan perpisahannya…. Di Ramadhan ini begitu banyak target yang tidak tercapai. Bacaan Al Quran-ku tidak khatam, aku tidak setiap hari bisa bertarawih, aku tidak banyak berdzikir mengingatmu dan masig banyak emosi yang meluap pada saat puasa. Niatku untuk bertarawih satu kali saja di Mesjid At-Tiin tidak tercapai. Kesibukan bekerja dan kondisi kota Jakarta yang sangat macet pada saat jam pulang kerja membuat aku terkadang terlalu lelah sehingga aku tidak sempat lagi melakukan amalan-amalan di malam hari. Sungguh, betapa sedih aku saat aku menyadari bahwa sudah banyak sekali hari-hari Ramadhan yang terlalui begitu saja. Dan tiba-tiba sudah saatnya merayakan Idul Fitri.
Seperti doa yang aku kutip dari buku “Doa & Amalan Harian di Bulan Ramadhan” terbitan Zahra yang aku baca di saat-saat terakhir Ramadhan:

Ya Allah, janganlah Engkau jadikan puasa kami saat ini sebagai puasa yang terakhir dalam hidup kami
Seandainya Engkau jadikan puasa ini sebagai puasa terakhirku, maka jadikanlah sebagai puasa yang dirahmati
Dan janganlah Engkau jadikan sebagai puasa yang tidak diterima
Amiennn….

Semoga aku dan keluargaku bisa bertemu kembali dengan Ramadhan tahun depan…

Selamat Hari Raya Idul Fitri 1427 H
Mohon Maaf Lahir dan Batin

Sunday, October 22, 2006

Pasar Tradisional








Lebaran tinggal sehari lagi. InsyaAllah Selasa kita merayakan hari yang Fitri ini. Pagi ini karena belum ada kepastian kapan tepatnya 1 Syawal 1427 apakah hari Senin atau Selasa, maka aku pagi-pagi ikutan mama ke pasar. Tadinya rencananya mau ke Makro, cuman kalo beli ketupat kan lebih segar di pasar tradisional. Hmm udah lama banget aku gak ke pasar tradisional di Cijantung. Sebetulnya memang aku paling males ke pasar tradisional. Dulu waktu SMP sih lumayan sering kalau ada praktek tata Boga :-) Waktu SMA juga yah sekali2 suka kesana juga. Cuman pas kuliah, wiiihh paling males deh kalo ke pasar tradisional. Selain panas, becek, bau dsb dsb. Tapi herannya, mamaku paling hobi banget ke pasar tradisional. Apalagi kalo lagi ada hajatan atau pengajian di rumah, wah bisa sehari 2 kali atau lebih ke pasar... :-D. Yah memang sih di pasar itu harganya murah, bisa ditawar dan biasanya daging atau ikannya lebih segar dibandingkan di supermarket.
Nah pagi tadi, aku kembali bernostalgia ke pasar tradisional. Yaah mumpung libur, lagian kan juga bantuin orang tua. Seperti yang diduga pasar penuuuuhhh banget. Secara emang mau Lebaran siih...jadi orang-orang pada beli bumbu jadi, kelapa, bawang, cabe, dan ketupat. Wiiiihhh, aku mengikuti mama sampai masuk ke dalam pasar karena mama emang berniat membeli bumbu buat rendang dan opor. MasyaAllahh penuh bangeeeettt, udah sempit, becek, panas...hmmm keringat langsung mengucur deras di dahi dan pelipis. Semua orang berlomba-lomba berbelanja untuk keperluan Lebaran...
Jadi, bagi siapapun yang hendak berbelanja ke pasar tradisional, berikut adalah tips-tips:
1. Pakailah pakaian yang menyerap keringat dan adem. Karena lingkungan pasar yang sumpek membuat kita keringatan terus. Dan sebisa mungkin pakailah pakaian yang jelek..nggak usah yang bagus-bagus
2. Jangan memakai sandal yang bagus. Pakailah sandal yang jangan terlalu teplek karena lantai pasar tradisional yang biasanya becek dan penuh kubangan air
3. Nggak usah mandi dulu kalau mau ke pasar tradisional :-P. Biasanya sih kalau abis ke pasar, kita pasti langsung ingin mandi. Gak tahaaannn....
4. Bawa tissue atau saputangan untuk mengelap keringat yang tanpa disadari sudah menetes di kening
5. Handphone sebaiknya tidak usah dibawa
6. kemampuan menawar dan memilih barang harus diasah :-P

Thursday, October 12, 2006

Baby...

Melihat Friendster teman-temanku hari ini membuatku tersadar, ternyata banyak juga yah temen-temen yang udah pada punya baby. Lucu-lucu bangett.. Sebetulnya di rumahku juga ada bayi yang sangat lucu, Athiya keponakanku. Semakin lama semakin menggemaskan dan kalau dia balik ke Semarang..waahh kita semua pasti akan sangat kehilangan.
Sekarang ini kalau aku pulang kerja di malam hari, aku merasa kangen karena biasanya Athiya sudah tidur. Pengen main-main sama Athiya dulu. Yah yah mungkin sudah saatnya aku menggendong bayiku sendiri ;-)
Semoga segera deehh.. Amiennn...

*Ya Allah, lancarkanlah segala urusanku*

Sunday, October 01, 2006

Flower


Suatu hari status Yahoo Messenger dari salah seorang temenku, "Another flower in this day..thanks to u"...
Hmm that's make me think again, have I got a flower from a man? And I realize kalo selama ini aku nggak pernah dapat bunga dari makhkluk yang bernama cowok !!!... Karena selama ini emang aku pacaran sama cowok-cowok yang nggak terlalu romantis :-(
Kalo dipikir-pikir, pengen juga aku dapet buket bunga.. Apalagi dari seseorang yang kita sayangi.. Huhuhu romantis pastinya.Apalagi aku sendiri kan seorang yang romantis. Jadi saat ini aku lagi pengen banget dapet bunga dari cowokku. Yah nggak gitu mengharapkan banget sihh..but I really want it :-(

Kenangan yang Pupus ditelan Dinginnya Angin di Kota Paris

See this video about Paris https://m.youtube.com/watch?t=6s&v=JABOZpoBYQE Dan entah kenapa aku merasa sedih. Teringat Paris, beserta...