Saturday, April 28, 2007

Macaroni schotel-nya Dini :-)


Mulai minggu ini aku berencana mau belajar masak... ;-) Udah niat banget seminggu sekali kalau hari Sabtu/Minggu mau praktek satu atau dua jenis masakan. Buku kumpulan resepnya sih udah ada, tinggal dipraktekkin aja. Nah hari ini aku memulai dengan memasak Macaroni schotel.
Aku emang gak pernah masak, tapi kalau dipikir-pikir nanti aku canggung kalo sama sekali nggak pernah ke dapur. Akhirnya membulatkan tekad deh harus mulai belajar masak. Dan tadi hasilnya lumayan kookkk ;-) Rencananya besok mau masak sup kimlo. Trus minggu depan mau masak mie rebus jawa sama bakwan udang. Moga-moga niat ini terus ada yah.... Alias nggak diserang penyakit M alias Males hehehehhehe. InsyaAllah.
Oya ini dia resepnya:
Macaroni Schotel
Bahan :
- 500 gr kentang, rebus
- 1 kotak Macaroni
- 300 gram Daging Ayam/Sapi (dicincang/disuwir2)-
1 buah Keju Balok (diparut)
- 1 bungkus Kaldu Ayam/Sapi- 500 ml Susu Cair
- 2 butir Telur Ayam (dikocok lepas)-
1 ikat seledri (dicincang halus)
- 1 siung Bawang Bombay
- 5-7 siung Bawang Putih
- Pala, Lada & Garam secukupnya
Cara Membuat:
1. Rebus kentang, hancurkan. Campur dengan 1 telur yang dikocok dan sedikit mentega
2. Rebus macaroni dengan sedikit garam. Setelah matang, tiriskan, siram dengan air dingin, sisihkan.
3. Tumis bawang putih & bawang bombay hingga harum, lalu masukkan daging, seledri & bumbu2nya. Masukkan susu cair, separuh keju parut & kaldu ayam, dan seledri lalu macaroni yg ditiriskan. Lalu masukkan telur yang dikocok. Aduk hingga rata
4. Masukkan sebagian kentang yang telah dihancurkan ke dalam loyang yang telah diolesi mentega. Lalu masukkan adonan isi dan di atas adonan isi masukkan lagi sisa kentang yang telah dihancurkan. Aduk hingga rata lalu masukkan ke dalam adonan macaroni.
5. Taburkan keju parut di lapisan paling atas. Panggang di oven sekitar 25-30 menit atau dikukus (kalau lebih suka yang basah).
6. Hidangkan hangat2 dengan sambel botol & saos tomat.

Friday, April 27, 2007

Review: The Miraculous Jourbey of Edward Tulane


Buku….. Benda inilah yang menjadi favorit aku dari waktu ke waktu. Beneran, kalo aku udah baca buku, rasanya seperti berada di alam lain….hehehehehehe, jangan salah kira ke alam lain itu mabok atau kayak kesurupan gitu lohhh.. Tapi kayaknya aku tuh ikut masuk ke dalam cerita yang ada di dalam buku itu. Eits berarti jenis buku yang aku suka tuh jenis novel. Bukan buku pelajaran lo…Beneran, kalo aku lagi bete dan banyak pikiran, udah deh dikasih buku aja. Biasanya sih untuk sejenak agak terlupakan deh masalah-masalah yang ruwet itu. Tapi ini harus berupa buku lo..bukan majalah. Kalo majalah sih nggak mempan ;-p

Akhir-akhir ini aku jarang banget baca buku. Makanya kayaknya pengen banget ke toko buku dan disana seharian baca. Wah pasti nikmat bangettt deehh... Pengennya sih ke Gramedia PIM atau ke Kinokuniya PS. Dulu aku ingeeett banget, kalo liburan sekolah, selalu pengennya ke Gramedia Matraman. Soalnya yang paling lengkap dan gede di situ. Nah biasanya disitu aku di drop sama papaku, trus ditinggal sampai jam 2 atau jam 3 sore. Trus dijemput deh... Segitu tergila-gilanya sama buku hehehehehhee

Nah berhubung udah lama banget nggak baca buku, aku kali ini mau review buku karangannya Kate DiCamillo yang berjudul The Miraculous Journey of Edward Tulane. Dulu beli buku ini di pameran buku di Gedung Gramedia Jalan Panjang bulan Desember kemarin. Ini buku aku beli karena menurut mbak-mbak Gramednya bagus isinya. Aku liat sih emang buku anak-anak dan gambarnya bagussss. Berhubung buku ini lagi diskon, ya aku beli aja.

Ternyata isinya nggak sesimpel yang aku kira. Dan menurutku buku ini cukup berat untuk anak-anak. Walaupun bisa aja diceritain orang tua ke anak-anak dengan cara yang simpel, tapi buku ini bener2 menguras emosi.

Jadi, once, hiduplah seorang boneka kelinci yang terbuat dari porselen bernama Edward Tulane. Kelinci tersebut amat sangat bangga dengan dirinya sendiri dan alasan utamanya adalah ia dimiliki oleh seorang gadis kecil bernama Abilene yang amat sayang dan mengagumi Edward. Sampai pada suatu hari Edward hilang.
Nah dari sinilah cerita bergulir. Pengarangnya mengajak kita mengikuti petualangan Mr. Edward dari kedalaman lautan ke jaring-jaring sang nelayan, dari tempat sampah sampai ke api unggun yang dinyalakan pengelana, dari tempat tidur bersama anak perempuan yang sakit keras sampai di toko boneka di jalan yang ramai. Dan sepanjang perjalanan Mr. Edward kita diajak merenungkan kembali arti kasih sayang terhadap orang yang kita cintai. Bahkan hati sekeras apapun dapat belajar bagaimana rasanya mencintai seseorang, merasakan rasanya kehilangan dan kembali merasakan mencintai seseorang.

Seperti testimoni dari Katherine Paterson, wartawan di Publisher Weekly,
“But a story for today about a toy rabbit? Okay, I thought, Kate DiCamillo can make me cry for a motherless child and a mongrel stray. She can wring my heart following the trials of two lonely children and a caged tiger, and bring tears to my eyes for a brave little lovesick mouse, but why should I care what happens to an arrogant, over-dressed china rabbit? But I did care, desperately, and I think I can safely predict you will, too."

Ya, tepat seperti yang dikatakan oleh Katherine, saat membaca buku itu sungguh aku tak menyangka bahwa buku yang menceritakan boneka kelinci porselen tersebut bisa membuat aku menangis. But I really did….!!! Dan aku yakin anda yang membacanya akan melakukan hal yang sama.

Monday, April 23, 2007

That's what friends are for part 2

"Ketika satu pintu tertutup maka pintu lain terbuka... Tapi kebanyakan kita terpaku melihat pintu yang tertutup itu." - Alexander Graham Bell. Jadi jangan lama-lama terpaku, semangat yah...

Begitu sms yang kuterima dari Rini tadi malam. Thanks a lot ya Rin...it really helps me a lot. Memang disaat kita butuh seseorang, keluarga dan sahabat benar-benar jadi tempat kita bersandar. Aku tau kok aku insyaAllah kuat menghadapi ujian ini. Doakan saja ya... :-)

Friday, April 20, 2007

Photo box




Thanks God It's Friday... Huaahh senangnya kalo hari Jumat. Hari ini kita ke Plaza Senayan karena mau ditraktir sama Rahmi. Sebetulnya Rahmi ulang tahunnya udah minggu kemarin sih, cuman baru sempat makan2 jumat ini. Kita kesana bareng sama Inne, Sisca dan Dian. Hmm Tamani cheesy chicken lumayan juga sih...sampe kenyang banget.. Makasih ya Mi buat traktirannya :-)




Bedeweh, disana aku juga ketemu sama Mbak Tutut yang lagi makan siang juga bareng anak2 project PLN. Wah kangennya... udah deh kita langsung janjian mau email-emailan, secara aku juga pengen cerita banyak sama Mbak Tutut.




Nah pas mau pulang, Inne ngajak kita photobox. Halaah halah udah lama banget nggak difoto box. Terakhir foto box kayaknya sih tahun 2004 bareng sama Asti atau nggak sama anak ABMP. Sisca yang tadinya nggak mau akhirnya mau juga. Akhirnya jadilah kita berpose didalam box..hihihi..serasa ABG deh....




Tapi nggak papa deh..lumayan buat kenang-kenangan ;-p


Jerawat

Halah halaaahhhh...jerawat kayak bisul nongol di samping kanan alis tiba2 nongol niihh... Apa karena banyak pikiran kali ya jadi tiba2 ntu jerawat nongol. Mana lumayan sakit lagi.. Tapi biasanya sih kalo jerawat kayak gini aku diemin aja. InsyaAllah sembuh sendiri.....

That's what friends are for

That's what friends are for... Lagu itu merupakan salah satu lagu favorit aku sampai sekarang. Dulu aku inget banget pas perpisahan training ABMP di AMDI, kan kudu ngasih performance tuh. Nah kita semua pada nyanyi lagu That's what friends are for.... Wah banyak kenangannya tuh pas masa2 ABMP. Makanya lagu itu kayaknya cocok banget....

Nah aku jadi keinget sama lagu itu akhir-akhir ini. Pas aku lagi ada masalah, kayaknya temen2 aku langsung pada care gitu sama aku.. Bener-bener aku ngerasa banget bahwa aku tuh nggak sendiri. Jadi ada temen SMA ku yang lagi tugas di Manado yang niat banget telpon aku malem-malem begitu bilang aku ada masalah. Dan dia bener2 ngasih saran yang menenangkan. Secara beliau itu pengetahuan agamanya cukup kuat, lumayan adem lah. Trus pas hari Senin kemaren dimana aku lagi bener-bener gundah dan aku nyantumin di status YM ku "Dear Allah, please help us"..wah langsung deh banyak banget temen2 yang nanyain kenapa....
Trus aku juga dapet nasehat dan saran banyak dari salah seorang Bapak di MEPI. Sarannya ok deh...aku aja sekarang udah menyerahkan semuanya kepada Allah dan mencoba ikhlas itu atas saran si Bapak...
Trus trus kemaren aku kan chatting sama salah seoarang temenku yang di Aussie..... aku akhirnya bilang aku ada masalah. Trus malemnya dia telpon aku deh dari Aussie, wah seneng... walaupun aku gak curhat sama dia, tapi kita ngobrol banyak dan emang kebanyakan becandanya... hehehehehehhe secara dia orangnya jail banget...but it really helps loo..... Ngobrol santai dan becanda gitu.. bener2 pelipur lara aku....

Aku emang belum cerita banyak sama sahabat2 cewek aku. Karena entah kenapa ya untuk hal ini aku lebih suka cerita sama cowok. Mungkin karena aku pengen ngeliat masalah ini dari perspektif cowok kali ya... pengen tau apa sih pendapat para cowok tentang masalah ini...
Lagian aku ngeri aja kalo curhat ma cewek malah jadi bikin emosi aku..secara minggu2 ini aku lagi labil dan emosi banget......

Alhamdulillah..sekarang udah mendingan.... So many thanks for all of my friends.. Ternyata mereka bener-bener perhatian sama aku. Aku ngerasa aku ndak sendirian....Masih banyak teman yang care sama aku....fiuuh terharu.... :-)
But Life must go on..... still praying but dont expect too much laahh :-)

Keep smiling Dini :-)

Tuesday, April 17, 2007

Ridho

Saat aku bangun di pagi hari ini, aku merasa seperti mimpi. Mimpi dimana aku tak ingin bangun di kehidupan di nyata. Aku ingin ini semuanya hanya mimpi dan melihat bahwa semuanya baik-baik saja. Tapi ternyata tidak... Kepalaku berdenyut-denyut dan aku merasakan rasa hampa di hati ini.

Apakah hati ini ikhlas menghadapi semua ini, disaat semuanya sudah terencana dengan baik? Aku hanya bisa berdoa dan berdoa saja, berilah aku keridhoan atas semua yang terjadi. Seperti kata-kata di radio yang aku dengar kemarin bahwa setiap yang terjadi di dunia ini semuanya sudah diatur oleh Allah SWT. Dan tidak akan pernah Allah memberikan cobaan kepada hamba-Nya jika dirasa kita tidak mampu menanggung semua itu dan jika dirasa tidak ada hikmah di balik kejadian tersebut. Dan jika kita tabah menghadapinya, insyaAllah doa kita akan terhapus. Janganlah kita menganggap bahwa Allah tidak sayang terhadap kita. Justru dengan adanya semua ujian ini menandakan Allah masih sayang dengan kita.

Ya Allah..berilah kekuatan dan keikhlasan pada hamba....
Aku hanya bisa memohon yang terbaik ya Allah...

Wednesday, April 11, 2007

Meeting Point

The best meeting point…begitu slogan yang menjadi tag line dari Plaza Semanggi. Aku sendiri jarang ke sana, kecuali kalo emang janjian sama temen. Selebihnya aku males banget ke Plangi, sebutan singkat dari Plaza Semanggi. Soalnya disana parkirnya susahhh bangettt.. apalagi kalo udah siang. Duh bawaannya pengen marah... Dulu pernah dapet parkir di lantai paliiiing atas... nggak ada atapnya dan kita bisa melihat Jakarta dari atas...... saking bener2 nggak ada parkirnya tuh....
Trus yang bikin aku juga males ke Plangi tuh tempatnya menurutku kurang nyaman. Nggak tau kenapa aku prefer ke Plaza Senayan ataupun Pondok Indah Mall.
Cuman yang aku ingat dari Plangi, disitu bener2 jadi tempat rendevouz berbagai macam orang. Bener2 meeting point banget deehh disitu. Seingat aku, selama aku kesana, ndilalah secara tidak sengaja aku ketemu orang2 yang aku kenal yang udah lama banget gak ketemu.

Aku ketemu sama Intan, geng Edelweiss yang gak pernah ketemu selama 10 tahun (sejak lulus SMP) di musholla Plangi. Trus minggu lalu pas aku ke Plangi buat nukerin Voucher sepatu Noche gratisan dari Cosmo, ketemu sama Rani temen kuliah yang bener-bener udah susaaaahh banget dihubungin dan jarang ketemu. Walah jadi reunian deh.
Trus kemaren pas aku kesana buat janjian sama Lania yang mau bagiin seragam kebaya, eh ketemu sama Matt, juniorku waktu SMA yang lagi bikinin aku website. Pas di foodcourt juga ketemu sama junior TI 2000 yang kayaknya sih mereka lagi reuni. Dulu juga gak sengaja ketemu sama saudara sepupu disini, walaupun aku gak sempet nyapa mereka...
Walah bener2 deh..... nggak pernah aku ke Plaza Semanggi dan nggak ketemu dengan orang yang aku kenal dan aku tau. Pasti selalu ketemu, at least orang yang aku tau walaupun aku gak gitu kenal banget. Kalo kata temen aku gini, jangan bawa selingkuhan ke plangi, nanti ketahuan. Langsung aku jawab, ya secara gue gak pernah selingkuh, jadi gak perlu takut lah ketemu orang2 yang aku kenal di plangi :-D

Tapi untung juga sih...karena disini pulalah aku ketemu sama Intan Ditya Lukitasari yang akhirnya kembali bergabung dengan Edelweiss setelah sekian lama menghilang... :-)

Wednesday, April 04, 2007

Doaku.....

Kepekatan malam di hiasi rembulan
Dalam resahnya hati ini
Kutundukkan langkah kaki

Tak terasa kulalui
Jalan yang berliku-liku
Ku jatuhkan pandangan
Kulihat juran dalam
penuh dengan onak dan duri
yang amat mengerikan

Ku dongakkan kepala
Kulihat langit tinggi
Terbentang luas
Tiada bertepi

Cahaya Mu indah menyinari hidupku ini
Ya Allah mudahkanlah segala urusan hambaMu
Yang lemah dan penuh kesalahan ini

dan Allah berfirman :
"Apabila hamba-Ku berdoa kepadaKu maka akan Ku kabulkan permohonannya dan apabila hamba-Ku mendekat kepada-Ku dengan berjalan maka Aku akan mendekatnya dengan berlari.."
Subhanallah...

Hanya kepada Engkau hamba memohon pertolongan
dan hamba yakin bahwa sesudah kesulitan akan ada kemudahan...

Ujian

Rasanya air mata ini tak pernah kering......

Aku sudah pasrah atas takdir-Mu ya Allah....

Beri hamba keikhlasan dan kerelaan...

Beri hamba yang terbaik....

Mungkin aku harus pelan-pelan mengubur impian ku .....

Lancarkan ya Allah...

Amin...

Kenangan yang Pupus ditelan Dinginnya Angin di Kota Paris

See this video about Paris https://m.youtube.com/watch?t=6s&v=JABOZpoBYQE Dan entah kenapa aku merasa sedih. Teringat Paris, beserta...