Thursday, May 24, 2007

Long Weekend

Cerita kali ini mengkisahkan pengalaman ke Bandung pas long weekend kemaren bareng Nimas dan Rini. Waaahh menyenangkan banget deehhhh. Tadinya mau hampir nggak jadi, soalnya di antara kita nggak ada yang bawa mobil dan alhasil kita ngangkot deh. Tapi secara semangat kita udah menggelora banget untuk liburan (daripada ngendon di rumah aja, boseeeennnn), akhirnya dengan tekad bulat, kita udah siap menghadapi segala risiko kalo naek angkot hihihihi.

Dengan berbekal peta Bandung dan itinerary dari temanku Annisa yang emang tinggal di Bandung sebelum kerja, kita berangkat pagi jam setengah 7 naik X Trans yang biasa mangkal di Cibubur. X Trans ini lumayan juga. Harganya 60 ribu, trus mobilnya juga enak (pake Pregio). Sipp banget deehhhh…..
Pas sampe disana kira2 jam 8.45. Kita langsung nanya angkot buat ke hotel di jalan Setiabudi (Hotel Talaga Sari). Ternyata hotelnya tuh lumayan di atas tempatnya. Jadi 500 meter setelah terminal Ledeng. Awal-awalnya pas tanya sama satpam di terminal ledeng bilang, “Hotel Talaga Sari mah udah deket neng. Jalan kaki aja. Ntar keliatan kok.” Akhirnya dengan pedenya kita jalan kaki ke atas. Lama-lama kok nggak muncul2 yah si Talaga Sari...Kemana heula....
Halah halah mana kita bawaannya banyak. Kalo gue sih cuman bawa ransel hibahan dari Fitness First aja. Tapi Nimas dan Rini tuh bawa traveliing bag yang lumayan gede gituuu....
Akhirnya setelah bersimbah peluh (hihihihihi) sampai jualah kita di hotel Talaga Sari . Alhamdulillah...... :-) Kita kapok ndak mau lagi jalan kaki ke atas. Bisa bikin betis kondean deh hihihihihi....

After check in dan beres2 bentar, kita meluncur menuju Dago (setelah tanya sama mas-mas hotel angkot ke dago). Disana kita ke FO yang ada di jalan Dago. Cuman bentar sih, apalagi perut udah keroncongan dan kaki kayaknya dah capek banget. Kalo menurut itinerary yang dibuat Annisa, makan siang mendingan di nasi timbel Istiqomah di jalan Riau atau di yoghurt Cisangkuy. Kita milih nasi timbel secara kita dah laper pengennya maem nasi ;-) Trus kita ke Riau (dengan petunjuk angkot dari mbak-mbak yang ada di FO), dan maem di Nasi Timbel Istiqomah. Nasi merah timbelnya enak walaupun sayangnya nggak anget, sama ayam goreng, tahu tempe dan ikan asin plus sambel. Yummyy sambelnya enak. Nggak kepedesan.. pas gitu lochhh. Sambil ditemani segelas jus strawberry dan dentingan gitar pengamen jalanan, membuat kenikmatan makan siang bertambah (halah halah ;-p). Dan yang lebih nikmat lagi, harganya murmer..senangnya J

Abis sholat Dzuhur di mesjid Istiqomah, kita jalan kaki ke FO di sekitar jalan Riau (dengan petunjuk dari orang di pinggir jalan). Sempet juga ke toko Old n New yang jual barang-barang bekas. Tak lupa kita foto2 dulu doong ;-p (teteuuuppp narsis)

Nah dari situ rencananya kita mau ke yoghurt Cisangkuy. Setelah tanya-tanya sama tukang parkir di Old n New, kita milih naik becak aja kesananya. Abis emang tak ada angkot dan masih mending jalan kaki katanya. Kita udah kapok jalan kaki, akhirnya naik becak aja deh bertiga. Hehehehehe emang sempit sih... Rini dipangku kita berdua..sampe diliatin orang-orang di pinggir jalan. Tapi tetep aja cuekkk hehehehehehehe.

Pas disana penuuuhhhhh banget...udara juga dah mendung bangett. Kita milih tempat di dalem aja, takutnya di luar keujanan. Aku sih mesen yoghurt strawberry dengan bakso kuah. Duhh enakkk... cuman yang ada kita2 jadi kayak kekenyangan bangettt.... Soalnya baru aja kan makan nasi timbel. Cuman emang enakkkk... hmmm yummy.
Sholat Ashar kita kerjakan di mesjid di museum Zoology trus kita balik deh ke hotel. Rencananya mau ke Pas Van Java. Tapiiiii pas di jalan maceeeeeeeeeettt bangettt. Jadi dari Itebeh menuju ke atas tuh berhenti total...
Sampe hotel pun udah hampir jam 7 malem dan kita memutuskan nggak ke PVJ. Kita malah ke FO di Setiabudi yaitu Rumah Mode.... Itu pun pas kita kesana dah mau tutup. Tapi emang Rumah Mode tuh paling bagus barang2nya. Trus interiornya juga keren. Apalagi kalo malem gituuu... puas deh kita foto-foto disana.
Tak terasa perut udah keroncongan bangetttt, kita menuju ke Suis Butcher. Cuman karena sesuatu hal kita nggak jadi kesana dan akhirnya milih nongkrong di Surabi Imut di seberang NHI. Enakkkkk dan ngenyangin juga kok... kita di Surabi Imut lumayan lama. Sambil cerita-cerita (baca: curhat ;-p) tak terasa udara Bandung atas semakin menggigit dan pulanglah kita di hotel untuk merebahkan badan yang lelah dan menggapai mimpi indah sambil diselimuti selimut hangat.

Besoknya nggak terlalu istimewa karna jam 12 siang kita kudu check out dan kembali ke Jakarta jam setengah 3 siang. Pagi2nya kita kembali ke Rumah Mode (karena kemaren udah keburu mau tutup dan yang terdekat FO nya ya RumMod). Trus kita check out dan menuju Cihampelas (X-trans-nya nongkrong di depan Ayam Goreng Jakarta Cihampelas). Disana kita makan siang seadanya, beli kripik2 buat oleh-oleh trus berangkat deehhh.

Waaaa, cuman sebentar banget ya. Bener-bener nggak puas deh ke Bandung cuman semalem. Cuman akyuuu senangggg...hihihihihi..lumayan lah refreshing..
Masih banyak yang pengen dicoba dan dikunjungi niih, pengen ke CiWalk, Paris Van Java, Mie Lela, Suis Butcher, Mie Akung, Monik, Kampung Daun, Batagor Ririe, deelel....
Haduuhh jadi laper... ;-p
Yaks segitu aja laporan ke Bandungnya... soal foto2, berhubung pake kameranya Nimas, jadi belum ku ambil. Jadi foto2nya nyusul deehhh.....

*DiniYangPengenLiburanLagi*

Monday, May 14, 2007

This weekend

Weekend kemaran...yah lumayan menyenangkan juga. Capek tapi at least ada kegiatan.

Sabtu aku nganterin mama ke Mayestik nyari jilbab dan pashmina buat nikahannya Mas Danang, sepupuku yang akan merit awal Juni nanti. Trus sekalian juga deh mama beli bahan. Abis dari Mayestik kita ke Bu Ning tukang jahit buat ambil jahitan seragam mama untuk nikahannya mas Danang dan juga seragamnya Mbak Dewi buat nikahannya adiknya Mas Tachta (oucchhh…so many weddings will be happen…semoga aku bisa segera menyusul. Amiinnnn). Pas pulang, duh udah capek banget. Agak pusing juga. Sempet ditelpon sama Asti. Akhirnya malah curhat2an dehh.

Abis itu langsung tidur, apalagi kalo setiap malam minggu aku kan emang nggak ngapa-ngapain.

Trus hari Minggunya pagi-paginya jogging di Taman Mini sama Dek Astri. Lumayan rame juga tuh TMII. Tapi enak juga deh lari2 di TMII. Apalagi udah lamaaaaa banget aku nggak jogging di TMII. Mau rutin olahraga aaahhh….. Alhasil sekarang kakiku pegel2 akibat jogging kemaren. Yah soalnya nggak pernah olahraga siiihh… Abis dari TMII, istirahat bentar dan aku juga sempetin masak dulu. Masak soto ayam dan perkedel kentang buat teman makan soto. Hmm ternyata gampang juga lo masak soto ayam.

Abis masak baru deh ke Dian Kenanga di Ampera buat totok wajah aura. Abis dari totok wajah, aku, Nimas, Rini dan mama ke penjahit Bara buat fitting kebaya. Aku dan anak2 fitting buat kebaya seragamnya Nia awal Juni nanti, mama fitting kebaya buat akad nikahnya Mas Danang……

Pokoknya weekend ini cukup menyenangkan lah.

Rencananya long weekend besok mau kemana ya…Malah pengen belajar masak sop buntut ;-) Cuman mama+papa lagi ke Semarang buat kondangan adiknya mas Tachta. Katanya mending nanti aja kalo lengkap semua di rumah, jadi kemakan gitu masakanku :-)

Nobody's perfect

Pernah nggak sih lo kadang merasa hidup seseorang yang kita kenal itu so perfect? Udah cantik, pintar, kaya, trus kayaknya hidupnya seneng terus lagi…. Kadang kita merasa…duhhh coba hidup kita kayak dia ya…kenapa yah kita nggak kayak dia yang kayaknya bener2 perfect?

Padahal tau nggak, semua orang itu sebetulnya punya masalah sendiri-sendiri. Nggak ada orang yang sempurna. Kadang yang kita lihat di tampilan luar tidaklah sama dengan di dalamnya. Everyone have their own problems. Like us….

So, yang perlu kita lakukan kembali lagi adalah bersyukur kepada Allah SWT. Kadang-kadang kita selalu merasa nggak puas dengan apa yang sudah kita dapatkan. Padahal Allah udah ngasih banyak banget ke kita. Kadang kita masih merasa kurang dan jadi membandingkan dengan orang-orang lain yang kita anggap lebih dari kita (yang notabene belum tentu mereka lebih daripada kita). Makanya apapun yang kita dapatkan, bersyukurlah kepada Allah. Mengutip pernyataan teman aku, jangan selalu melihat ke atas. Lihatlah juga ke bawah. Masih banyak orang-orang yang jauh lebih tidak beruntung dibandingkan kita. Lihatlah ke atas untuk memotivasi kita menjadi orang yang lebih baik. Memotivasi dalam hal ini berusaha menjadi a better person dengan cara yang baik. Lalu lihatlah ke bawah juga agar kita selalu menjadi orang yang bersyukur pada Yang Kuasa. Allah sudah memberikan kita nikmat yang tak terkira. Kesehatan, rejeki, iman dan Islam, teman-teman yang baik, orang tua yang selalu memperhatikan kita dan masih banyak lagi nikmat yang tak terhitung. Dengan begitu insyaAllah kita akan menjadi orang yang lebih ridha akan keadaan kita sekarang dan tidak mengeluh terus menerus….

Alhamdulillah ya Allah untuk semua yang telah Engkau berikan ke hamba. Maafkan hamba jika hamba sering mengeluh…Ampuni hamba ya Allah

Jakarta, 11 Mei 2007 at 10:22 PM

*Dini yang abis menonton VCD ARISAN dan sadar bahwa nobody’s perfect*

Mamaku tersayang

Mamaku tersayang…Maafkan aku jika sekali ini aku mengecewakanmu soal itu. Kalau kulihat sorot mata kecewa yang aku lihat di sorot matamu, aku sungguh merasa sedih. Maafkan kalau saat ini aku belum bisa memenuhi keinginanmu. Sungguh Ma, aku sangat ingin melakukan hal itu….sangat ingin…. Namun ternyata keadaan berkata lain….

Aku tahu engkau selalu mendoakan aku siang dan malam, berpuasa Senin Kamis, untuk mendoakanku. Dan aku juga tahu kebahagiaan terbesar mama jika aku sudah melaksanakan itu. Aku tahu sekali mama pasti akan merasa lega dan sangat gembira jika hal tersebut sudah terlaksana.

Hanya ucapan terimakasih dan maaf yang bisa aku berikan mamaku sayang… insyaAllah, keinginan mama segera tercapai. Hanya doa dan usaha yang bisa kita lakukan. Doakan saja yah mamaku.

Saat ini, hal pertama yang selalu aku panjatkan saat aku berdoa adalah agar segera terlaksana hal itu. Itu merupakan keinginan terbesarku saat ini. Bukan soal karier atau bukan soal yang lain. Hanya itu saja yang aku pikirkan saat ini.

Doakan saja yah mamaku tercinta.

I love you always...and aku berharap akan segera melihat binar-binar kebahagiaan di bola matamu.

Friday, May 11, 2007

Ayooo Olahraga biar langsing

Melihat diriku di cermin....haduuhhh kenapa perutku mulai membuncit ya. Nggak enak banget untuk dipandang. Udah saatnya berolahraga ria niihh...tapi kapan sempatnya ya? Udah niat minggu pagi mau mulai jogging di Taman Mini..mengulangi kebiasaan lama yang dulu sempat jadi habbit. Lagian aku pengen sehat, jadi kudu banyak gerak.
Seharian di kantor cuman duduk di depan komputer. Nggak pernah olahraga. Lama-lama gue bisa jadi wanita gendut nan buncit huaaaaaaaaaa... Tidakssssssssssss.....
Udah mebulatkan tekad nih untuk mulai okahraga dengan teratur...

Ayoo semangat Dini :-)

Monday, May 07, 2007

Review : Marriagable; Gue Mau Nikah Asal...


Namaku Flory. Usia mendekati tiga puluh dua. Status? Tentu saja single! Karena itu Mamz memutuskan mencarikan Datuk Maringgih abad modern untukku.

”Kenapa sih gue jadi nggak normal cuman gara-gara gue belum kawin?!”

”Karena elo punya kantung rahim, Darling.” jawab Dina kalem. ”Kantung rahim sama kayak susu Ultra. Mereka punya expired date.”

”Yeah.” sahutku sinis. ”Sementara sperma kayak wine. Masih berlaku untuk jangka waktu yang lama.”

Sepenggal dialog yang ada di cover belakang novel berjudul ”Marriagable, Gue Mau Nikah Asal...” menarik perhatianku. Gaya bahasanya yang kocak ditambah isi cerita yang tentunya tak jauh dari masalah jodoh membuat aku tergerak untuk membeli buku karangan Riri Sardjono ini. Dan isinya lumayan menghibur. Ceritanya berkisah tentang Flory yang dijodohkan orang tuanya (tepatnya sang ibu) dengan Vadin. Flory yang tidak percaya cinta dan menganggap semua lelaki itu tidak setia karena trauma dengan pengalaman dikhianati oleh mantan pacarnya seperti ingin mencari jawaban tentang cinta dan pernikahan. Dialog-dialog dalam buku ini menggambarkan kegelisahan yang mendalam tentang kehidupan pernikahan, cinta dan laki-laki dikemas dalam cerita segar dan kocak yang dibumbui dengan kehidupan kaum urban di ibukota. Yah, untuk selingan, cukup menyegarkan lah buku ini.

Namun, dalam buku ini terlalu banyak kebetulan-kebetulan yang dalam kehidupan nyata jarang sekali terjadi. Seperti betapa seringnya Flory dan Vadin bertemu tanpa sengaja. Dan begitu mudahnya Vadin melamar Flory yang boleh dibilang sangat defensif terhadap Vadin, bahkan dengan persyaratan yang diajukan Flory sangat tidak masuk akal. Beruntung banget Flory mendapatkan Vadin yang begitu pengertian. Yah namanya juga cerita ;-p

Untungnya buku ini berakhir happy...... Cinta masih tetap ada dalam diri sang pelaku utama dan kalau pendapat aku pribadi, aku sangat mempercayai cinta :-)

You get married not to be happy but to make each other happy

Roy I. Smith

Spiderman 3




Weekend ini aku nonton bareng Spiderman 3 sama anak-anak Accenture. Wah film yang emang udah aku tunggu dari dulu. Penasaran aja gimana sih kelanjutan kisah Peter Parker sang Spiderman….


Untungnya Accenture ngadain nonton bareng di PIM 1. Tadinya nggak kebagian karcis buat nonton karena udah full booked. Tapi pas hari Jumat alhamdulillah dapat kabar kalo ada beberapa yang meng-cancel reservationnya. Jadi aku bisa nonton deh.


Ceritanya sendiri bagussss....... Nyeritain bagaimana si Peter masih merasa dendam terhadap pembunuh pamannya dan juga kisah pertemanannya dengan Harry, yang ayahnya adalah musuh bebuyutan Spiderman.


Dan tentu aja kisah percintaannya dengan Mary-Jane, dimana Peter tidak terlalu peka terhadap masalah yang sedang dihadapi MJ. Peter terlalu sibuk dan tidak ada di saat MJ sangat membutuhkannya.


Seperti biasa kisah Spiderman dibumbui adegan2 kocak dan tentu saja mengharukan. Kata-kata petuah dari sang nenek yang singkat, padat namun mengena sangatlah bagus untuk direnungkan.



Pada akhinya, hidup ini memang pilihan. Apapun masalah kita, kita bisa memilih mana yang terbaik untuk kita. Mana yang kita anggap paling baik untuk kita.



Dan ada satu lagi yang selalu harus diingat. Jangan pernah menyakiti orang lain, baik dengan ucapan maupun tindakan. Karena sesungguhnya orang yang pernah terluka seperti sebuah kayu yang diberi paku. Paku tersebut bisa kita cabut kembali, namun bekas lubangnya masih akan tertanam di kayu tersebut. Begitu juga dengan hati yang telah terluka. Kita bisa saja meminta maaf terhadap orang yang pernah kita sakiti tersebut, namun bekasnya akan selalu ada.

Thursday, May 03, 2007

Sabar

Sabar sabar...jadi orang tuh harus sabar.......

Haduh haduuhhh....

Kenangan yang Pupus ditelan Dinginnya Angin di Kota Paris

See this video about Paris https://m.youtube.com/watch?t=6s&v=JABOZpoBYQE Dan entah kenapa aku merasa sedih. Teringat Paris, beserta...