Film Indo paling hip saat ini.....


Maria : Fahri, kamu percaya akan jodoh?

Fahri : Ya, aku percaya setiap orang punya...

Maria : ...jodohnya masing-masing. Aku rasa sungai Nil dan Mesir berjodoh. Karena tanpa sungai Nil, Mesir tidak akan ada. Tidak akan ada peradaban... Sudahkah kau menemukan Sungai Nil-mu Fahri?


Dialog antara Fahri, mahasiswa Al Azhar yang banyak digandrungi oleh gadis2, dan Maria, teman kampus Fahri seorang gadis Kristen Koptik yang diam-diam jatuh cinta ke Fahri, cukup menarik perhatian aku saat menonton film Ayat-Ayat Cinta kemarin.

Hihihihi, akhirnya aku nonton juga nih film....Film yang katanya laku banget ini menyedot banyak perhatian. Selain karena film ini berdasarkan novel best seller dengan judul yang sama karangan Habiburahman El Shirazy.

Tadinya aku gak terlalu niat untuk nonton film ini, secara aku udah pernah baca novelnya. Cuman pas anak2 YISC mau nonton bareng abis SII, tertarik juga sih ikutan. Sayangnya, aku lagi ke Bali waktu anak2 YISC nonton bareng. Berdasarkan referensi dari banyak orang –yang rata-rata pada bilang filmnya bagus dan kudu nonton- aku nonton juga deh ni film. Aku nonton di PIM barengan sama Rini (padahal Rini udah nonton sebetulnya). Udah beberapa minggu yang lalu tayang, tetap aja ni film penuh. Kebanyakan yang nonton abege2 siihh.....

Untuk cerita dari AAC sendiri gak usah diceritain lagi yah, pasti semuanya udah pada tau deh...... Pendapat aku untuk film ini, yaaah lumayan lah untuk ukuran film Indonesia. Kritik aku berkisar di setting (yang keliatan banget studio, gak menggambarkan keadaan Mesir yang sesungguhnya) dan kenapa di film ini menggambarkan kehidupan poligami antara Fahri, Aisya dan Maria, padahal kalau di novel kan nggak tuh.

Tapi aku suka dengan dialog antara Fahri dan penghuni penjara, yang mengingatkan Fahri untuk tidak sombong –dengan memberi contoh saat Nabi Yusuf dipenjara-. Dan tentu saja adegan saat Fahri dengan Maria di tepi Sungai Nil. Romantis euy.....

Karena udah diingetin temen siap2 bawa tissue, aku malah gak nangis ya pas nonton film ini. Paling emang agak terharu pada saat Maria meninggal. Itupun aku cuman berkaca2 doang hehehehehe.....


Tapi dari film ini aku dapet pelajaran bahwa kunci semuanya adalah ikhlas dan sabar…… yup, emang kayaknya mudah, tapi sebetulnya itu sangat sangat sulit. Dan aku masih banyak belajar untuk ikhlas dan sabar di dalam semua hal. Dalam semua segi kehidupan. Dengan adanya sabar dan ikhlas, insyaAllah semua masalah yang kita hadapi, bisa terselesaikan dengan baik. Hati kita akan lebih lapang…..

Oya satu lagi, tentang arti mencintai dan ingin memiliki. Aku tau bahwa jika kita mencintai seseorang, kita akan melakukan apa saja agar dia bahagia. Even kita sendiri harus berkorban untuk kebahagiaan orang yang kita cintai tersebut. Itulah yang dirasakan oleh Aisya…cinta….bukan hanya sekedar ingin memiliki.

Hmmmm….yah yah benar….dan….so far kalau aku ‘merasa’ mencintai seseorang, itu benar mencintai orang tersebut, bukah hanya sekedar ingin memiliki saja.

Aku jadi inget komentar temen aku yang katanya menurut dia, film Ayat Ayat Cinta gak berkesan di hati. Kurang greget…..beda sama film Love in Cholera yang menurut nya bergenre sama kayak AAC, cuman film Love in Cholera masih membekas di hati sampai 4 hari lamanya…. (ya gak Pak :-D)

Hehehehe kalo pendapat aku pribadi, nggak seekstrim beliau sih pendapatnya. Menurut aku AAC bagus kok, walaupun yaaah kadar kebagusannya gak banget2…….masih banyak yang harus di improve….Tapi emang susah sih kalo mengadaptasi film dari buku, apalagi buku yang laris. Kita patut ngacungin jempol buat Hanung Bramantyo, sang sutradara muda, untuk usahanya bikin film ini.

Untuk para pemainnya, aku suka dengan karakter Maria yang periang, dan suaranya yang anak kecil banget hehehehehe. Gak nyangka aja suaranya bisa imut. Aku juga suka suaranya Aisyah, yang lembut dan menenangkan....Rianti cocok lah jadi Aisyah...tapi kalau Ferdi Nuril, ntah kenapa aku ngerasa kurang pas ya :-p.

Oya satu lagi, di film ini karakter Fahri tidak digambarkan sesempurna Fahri yang ada di buku. Dan itu sangat manusiawi karena menurut aku karakter Fahri di buku so perfect, padahal mana ada sih manusia yang sempurna :-D

Yang jelas, aku makin cinta dengan Middle East dan sekitarnya hihihi. Dan keinginanku untuk belajar bahasa Arab makin kuat niihh....


Film Indo paling hip saat ini..... Rating: 4.5 Diposkan Oleh: Dini

7 comments:

Freshgreen said...

Aku nonton "Love in the time of cholera (LiToC)" malah ketiduran :D:D. Soalnya menurutku ini malah lebih parah dari AAC. Bukunya jauuuhhhh lebih bagus dan berisi. Kl filmnya..gimana yaaa..mungkin juga pemilihan artisnya untuk masing2 karakternya menurutku kurang pas dengan yang aku bayangin pas baca bukunya. Emang si dari sudut pengkameraan dan pemilihan setting lebih bagus.
(Kl AAC, maklumlah biayanya ga gede2 banget kali ya.)

Kl bukunya (LiToC) Recommended banget. Tp kl filmnya..average menurutku.


Kalo AAC, kayaknya emang si Hanung Bramantyo dah tau ga mungkin dia bisa mem-filmku itu novel 100%. Karena itu dia cari jalan cerita sendiri. Dan menurutku ide dia itu bagus banget. Dan menurutku lagi AAC filmnya masih lebih compact, berisi, dan layak tonton. (..dibanding film kite runner...duuhhh jempol kebawah bgt!)

Dini said...

Hehehehehe gitu yah Nggi... ternyata kalo menurut Anggi Love in the time of cholera itu filmnya malah ngebosenin yah..... beda pendapat sama temenku yang bilang filmnya bagus banget sampe membekas di hati hihihi.... Yah emang pendapat orang beda2 yak :-D

Kalo Kite Runner, nah itu dia aku belum nonton jadi gak bisa komen apa2.....padahal bukunya yang baguss bagusss banget ya nggi..... ternyata filmnya jelek.

Sebetulnya kita emang gak bisa membandingkan antara film dan buku sih...secara dua2nya adalah media yang berbeda. Kalo buku kita tuh udah punya imajinasi tersendiri mengenai tokoh2 yang ada di buku...mengenai kejadian di buku itu....nah begitu di film gak sesuai sama imajinasi kita, langsung deh kecewa.
Yang paling bagus menurut aku sih LOTR euy...itu sih keren banget ya. Walaupun ceritanya emang gak sedetail di buku, cuman tetep aja....ughh two thumbs (even four thumbs deehh :-p) untuk film itu...

Eniwei, back to AAC, yah emang cukup bagus kok Nggi untuk ukuran Indonesia...... cuman emang gak terlalu membekas di hati.... kecuali yang ungkapan ikhlas dan sabar sama si Sungai Nil dan Mesir.... :-D

Kira2 kalau Laskar Pelangi kayak gimana tuh ya? Jadi penasaran euy secara aku juga ngefans sama bukunya hehehe....

Intan Muliani Fajarsari said...

Kalo menurut pendapat gue ya jeng...
Pelem ini biasa banget..:)) (aduh maap ya buat yg kontra), bener banget kata temen lo, kurang membekas di hati.

Gue kayak lo juga, tidak terlalu banyak terharu, ada bagian gue menangis-nangis sih, cuma dikit banget, kayaknya cuma pas Fahri berhasil terbukti tdk bersalah dan waktu Maria meninggal.

Selebihnya gue malah lebih banyak ngakak gak jelas, karena menurut gue jayus banget, mungkin karena penilaian gue aktingnya kurang dalem, jadi kayak maen2 yg jayus banget gitu. Ditambah setiap ngeliat tampang Fedi Nuril yang di pelem itu lebih banyak bermimik dododong...:)), pasti ngakak gue nggak abis2.

Tapi pelem ini cukup mengibur lah, secara gue banyak ngakaknya :)). Adegan yang membuat gue agak sedikit kena dan jadi mikir ya itu, sabar dan ikhlas, dan mencintai dan ingin memiliki. Dalem euy...

Tapi denger2 niy pelem mau dibikin versi panjangnya, karena di versi yang udah tayang ini, banyak cerita di bukunya dilewat. Wah kayak gimana tu jadinya?

Badewy sepanjang penilaian gue film yg dibuat berdasarkan cerita dari buku pasti bagusan bukunya...kecuali TLOTR..:)).

freshgreen said...

wah kalian ga pada nangis yah..
waaaa hehehe jd malu, aku kok ampe nangis2 yah :D:D:D..dasaarr cengeng aku..huhuhu

aku ngerasa itu film berbekas dihati ampe besoknya doang si hhehe..

soalnya pan pas nonton aku ama suamiku berdua, malem2 di kamar pula. Cieee cieee huhuyy..

Trus apa ya..ga tau ya pas nonton film itu, jd pengen bener2 ngejalanin islam dengan bener ama suami jd pengen sholat jamaah ama suami terus (tp apa daya!), jd pengen berbakti ama suami, jd pengen bisa mencintai dengan tulus, ga nuntut dll...tp susah (lhaaaa curhat!). Aku terharu aja, kok kayaknya aku beneran kurang sabar dan ikhlas aja dalam ngejalanin idup berumah tangga sekarang. Well ya karena itu berbekas ampe besoknya..kepikiran gitu critanya.

Iya setuju, LOTR pelem ama bukunya TOP bgt...waaaa legolas!!!! :D

Dini said...

Curhat nih yee Nggi :-) Mungkin beda kali ya kalo ditonton antara sama yang sudah berumahtangga and yang masih single.... lebih ngena yang sudah berumah tangga kayaknya euy. Tapi sebetulnya gak juga siih, secara dirikyu walaupun masih single, tapi lumayan ngena pas bagian ikhlas dan sabar...jadi bertekad insyaAllah saat aku berumahtangga, semuanya akan kujalani dengan ikhlas dan sabar, dan taat apa kata suami karena suami adalah imam, pemimpin....
Huaaaa....sholat jamaah dengan suami ya Nggi....huhuhu tau gak hal yang paling aku idam2kan kalo aku udah menikah nanti? pengen banget selalu solat jamaah dengan suami...rasanya indah banget bisa solat jamaah dengan orang yang kita cintai....huhuhu doakan ya Nggi biar segera (halaaah, ini kok aku juga jadi ikutan curhat hihihihi)

Eh eh kembali ke LOTR..... penggemar Legolas yah? hihihi kalo aku fans berat si Aragorn euy :-D. Cuman sekarang kok si pameran aragorn jarang muncul ya di film2....

Intan Muliani Fajarsari said...

Sama dengan jeng dini, gue juga sukanya Aragorn...ganteng uabisss...:D.
Kul dan jagoan...appa seeehhh?:D

Anonymous said...

blom nonton.. :D
mmm..apa liburan besok aja ya..nontonnya ? :p

-imgar-