Viva Indonesia......

Aku sejak dulu tuh sukaaa banget sama yang namanya batik. Makanya kalo kondangan, aku senengnya pake kebaya dan kain batik. Kayaknya eksotis banget dan njawani sekali. Aku paling suka mencium kain batik asli. Bau lilinnya itu loh yang aku paling suka hehehehe......


Makanya sejak dulu aku gak gitu suka kalo kondangan pake gaun. Kayaknya kok terlalu western yah *halaaah*. Sukanya yang tradisional dan asli Indonesia.


Batik pun ada filosofi dan maknanya lo. Kayak motof Parang yang menandakan keberanian. Biasanya dipake oleh raja2. trus ada motif Sido Asih yang artinya kasih sayang, motif Truntum yang biasanya dipake buat orang tua pada saat pernikahan anaknya karena artinya adalah menuntun.... dan sebagainya......

Makanya, filosofisnya gede tuh batik. Pas aku ke Jogja, kan aku sempat ke Museum Ullen Sentalu yang merupakan museum Seni dan Budaya Jawa. Museumnya tuh kerenn....spooky siihh, tapi emang arsitekturnya dibikin seperti itu.... Jadinya yang agak2 Gothic gitu dehhh :-)

Di museum itu dijelasin kalau dulu sih setiap putri raja wajib menciptakan motif batik sendiri. Jadi kudu bisa membatik tuh. Banyak deh contoh2 motif yang emang keren banget, tapi kayaknya banyakan udah pada gak ada di pasaran. Di museum itu juga diceritakan seorang putri Jogja yang cantik banget, yaitu Putri Nurul Kusumawardhani. Beliau ini terkenal akan kecantikannya, pandai menari dan dulu menolak poligami. Beliau baru menikah di usia 30 tahun (ingat lo, Gusti Nurul hidup di jaman dulu....!). Sayang, gak ada fotonya yang bisa kuambil (dilarang ambil foto di Museum ini). Cantik banget nih putri..katanya sih emang putri paling cantik....cerdas pula...


Ok back to batik, sekarang2 ini lagi ngetrend batik nih....batik sekarang gak hanya dipakai buat kondangan doang, tapi juga buat sehari-hari. Dibuat gaun, dibuat blus atau rok mini, dibuat bolero atau apalah....sehingga batik menjadi the most wanted fashion item in this season :-)


That's good kalo menurut aku.....biar batik lebih mendunia, lebih memasyarakat....soalnya sapa lagi kalo bukan kita yang melestarikan budaya Indonesia asli yang kita miliki saat ini? Makanya aku kalo pergi ke luar daerah sekarang diusahakan membeli kain kerajinan khas daerah tersebut...... Yang daerah Jawa sih sebagian udah....kain batik Cirebon (warnanya terang khas batik pesisir), Pekalongan (ini juga keren banget), Solo (cenderung gelap, sogan, coklat hitam dan sangat klasik), Jogja (klasik dengan warna putih hitam) dan Tuban (gelap dengan dominasi warna marun). pengen nyari batik Rembang atau Jepara dan Madura. Kalau batik Bali juga udah dapet siih, cuman belum dapet yang asli banget..... Next time kalau aku ke Sumatra pengen banget nyari2 songket, sulam Padang, Ulos, dll..... pengen koleksi euy.... :-)

Nah, mumpung lagi ngomongin batik, coba dateng ke pameran Inacraft di JCC dari tanggal 23-27 April 2008. Aku sih rencananya besok mau kesana...cuman kudu kuat iman nih, bawa uang secukupnya aja. Soalnya pasti banyak banget yang menarik hati :-)

Pokoknya jangan malu untuk tampil lebih Indonesia.....dan jangan sampai kain2 asli Indonesia diakuin sama negara lain.... (huhuhu jadi inget kasus Malaysia yang meng-claim kalau batik asalnya dari Malay).... Viva Indonesia.... :-D




Aku dan atasan jumputan...ini beli di bazaar Bidakara

























Aku dan batik.....ini juga beli di bazaar Bidakara





















Nah dress ini kubeli pas di Bali..batik Pekalongan...lucu2 banget koleksinya.... cuman sayangnya tuh toko yang punya orang Taiwan.... huhuhu gimana siihh... :-(




















Untuk koleksi lainnya dalam batik akan menyusul *halaaah* hehehehe....belum sempet dipake aja soalnya......


*ThanksGodIt'sFriday....I'mHappyForThis*
Viva Indonesia...... Rating: 4.5 Diposkan Oleh: Dini

4 comments:

Faradina Aningtias said...

Iya, batik udah jadi icon busa Indonesia. Saat orang lagi ngomongin soal batik, mestinya langsung ingat Indonesia. Tapi sayangnya ada beberapa pihak asing udah ngeclaim batik sebagai hasil budaya mereka.
Dini tau gak, kalo perusahaan Adidas udah memproduksi sepatu dengan bahan bermotif batik. Harga sepatu batik itu selangit. Cz cuma diproduksi dalam jumlah terbatas.

Itu, yg dalam foto, jadi tambah manis pasti bukan gara2 lagi pake batik. Emang dari dulu orangnya udah manis koq. Hehe....

Dini said...

Oh ya? Waduh waduuhhh nyebelin banget siih ya...udah gitu harganya mahal banget....:-(
jadi mulai sekarang ayo kita cintai produk dalam negeri.Gak usah ngerasa gengsi....
Kayak tas2 Kate Spade kan banyak tuh yang jenis2 anyaman tikar, padahal di Indo apalagi di Bali atau di Jogja sih banyak euy.....karna mereknya Kate Spade jadi nya yang muahaaal bangett...

Btw, haduuhh makasih ya jeng dibilang manis... *blushing*..Jadi malu euy :-D

madania said...

wah jarang-jarang lho ada cewek secantik anda bisa menghargai karya orang2 kotaku (pekalongan)ini.wah sebenarnya aku juga lagi mau bikin blog tentang batik pekalongan khususnya dan batik di negeri tercinta ini pada umumnya tapi sayang selain belum ada waktu juga fasilitasnya belum terpenuhi.oia jika anda butuh batik2 dari pekalongan kami toko "pekalongan" di JaCC hiperstores menyediakan lho.....
he
he
tp serius lho

molina batik said...

klo butuh batik asli pekalongan bs visit www.molinabatik.com. kualitas butik tetapi harga msh murah krn semua produksi sendiri.