Tuesday, October 28, 2008

Alami vs Menor

Ada salah seorang teman saya yang berkomentar kalau foto saya yang full make up yang jadi headshot di blog ini keliatannya aneh. Kata dia sih saya lebih bagus kalo di foto yang gak full make up gitu. Lebih cantik yang alami (padahal bukankah saya selalu cantik di setiap kesempatan yah...huehehehehe narsis dot com dehh).....Yaaahh emang selera orang kan beda2 ya....

Sebetulnya kalo bicara soal kosmetik, saya ini termasuk yang paling suka dandan di antara sodara2ku yang laen. Paling gaya deh pokoknya. Paling rajin perawatan muka dan badan kayak facial dan luluran. Trus kalo soal fashion juga termasuk yang paling update deh. Ngikutin trend dan sukanya bergaya yang chic, rapi dan modis.

Beda sama kakak saya yang emang standard banget gaya dandanannya :-p. Sukanya warna2 netral kayak coklat, krem yang menurut saya so standard. Hehehehe bukan aku banget tuhh secara aku suka warna2 cerah dan pastel.

Untuk soal perawatan muka lain lagi ceritanya. Saya sejak kuliah udah rajin perawatan di dr. Titi Moertolo. Sebetulnya saya ini emang jarang jerawatan. Udah turunan kayaknya secara papa mama juga bukan tipe yang jerawatan. Sodara saya yang laen juga jarang jerawatan. Cuman masalahnya tuh saya ini bruntusan dan banyak komedo. Alhamdulillah semenjak dari dr Titi muka saya jadi gak bermasalah lagi. Bersih gitu deeehh. Dan yang saya suka dari dr Titi, dia bukan tipe yang bisa memutihkan wajah dalam waktu singkat yang sampe ngelupas2....dia hanya membersihkan aja kok. Dan saya juga emang gak suka sesuatu yang serba instant.

Untuk luluran, nah ini ritual yang sekarang jarang saya lakukan. Dulu sih lumayan sering. Cuman sekarang waktunya terbatas jadinya kadang gak sempet. Lagian kalo dipikir2 mahal juga yah hehehehe. Pengennya sih untuk luluran manggil aja tukang lulurnya ke rumah. Kebetulan saya punya langganan yang enak banget ngelulurnya...dan murah pula. Cuman sekali lagi, saya terbentur oleh waktu :-(

Kalo soal dandan, entah kenapa akhir2 ini saya agak2 males dandan. Biasanya sih saya emang kalo sehari2 dandan standard aja. Bedak, lipstik sama blush on. Kalo mau dandan yang agak heboh biasanya kalo ada acara khusus misalnya ke kondangan. Itu sih wajib.... cuman sekarang pun kalo sehari2 kadang suka males juga pake bedak heheheehe. Alhasil cuman pake pelembab dan krim2 dokter doang. Tapi itu kadang2 doang siihh. Makanya bedak Revlon di rumah nggak abis2. Padahal saya udah ngebet mau beli bedak yang ada kandungan mineralnya itu looh...
Cuman sekali lagi, saya emang gak suka orang yang berdandan menor. Apalagi pake foundation gitu. Ughh kerasa pake topeng deh. Mendingan yang alami aja. Tapi bukan berarti juga gak dandan sama sekali looo. Tetep dandan, cuman sewajarnya saja.

Eniwei, kulit ini kan salah satu aset wanita. So menurut saya harus wajib dijaga. Bukankah menjaga badan kita ini juga salah satu cara untuk mensyukuri nikmat Allah?

Tuesday, October 21, 2008

Perbedaaan Itu Indah...

Setelah membaca buku Keliling Eropa 6 bulan hanya 1000 dollar, rasanya jadi keinspirasi banget buat traveling. Beneran deehh…. Dan ternyata emang traveling itu gak hanya sekedar foto doang di tempat yang merupakan landmark dari suatu negara / kota, tapi juga berinteraksi dengan penduduk asli yang pastinya amat sangat berbeda dengan kita. Baik secara social budaya, latar belakang, agama, suku, ras, pandangan hidup dan lain-lain. Kita akan menjadi orang yang lebih terbuka dan open minded karena terbiasa dengan adanya perbedaan dan tidak stuck di lingkungan yang sama. Dan lagi, sebetulnya dengan traveling membuat kita membuat lebih banyak waktu untuk deeply thinking about everything….tentang keinginan kita, tujuan, karier, relationship dan apapun yang tidak sempat kita pikirkan di hari-hari rutin.

Bener2 jadi terbuka secara aku waktu di Aussie yang agak2 males menghadapi orang2 yang notabene berbeda dengan aku. Waktu aku di Aussie kan aku doang yang orang Indonesia, muslim dan mengenakan jilbab. Dan beberapa kali aku ditanya tentang hal2 yang berkaitan dengan religion. Berikut beberapa cuplikan dialog antara aku dengan rekan2 project yang ingin tahu tentang ke-Islam-anku ini.

Kejadian 1
Dini : Aku harus solat dulu
Vivianne (dia adalah orang Pilipina yang kerja di Singapore) : Berapa kali kamu berdoa dalam sehari
Dini : Minimal 5 kali
Vivi : apakah kamu tidak merasa terkekang dengan itu semua ? Wooow..... 5 kali sehari..... dan kamu juga tidak minum, makan babi.....
Dini : Abosulutely nggak merasa terkekang tuh
Vivi : apakah yang akan terjadi kalau kamu tidak beribadah sekali saja….. apakah kamu akan berdosa dan harus dihukum? Atau tidak kah kamu merasa bebas saat tidak melakukan ibadah itu
Dini : Aku solat ini bukan hanya sekedar kewajiban saja…..dan jika aku tidak melakukannya sekali saja, terasa ada yang kurang. Dimana aku melakukan solat ini karena memang aku ingin melakukannya.
Vivi : Seperti apa solat itu?
Dini : Hmm….intinya solat adalah berdoa
Vivi : Bisa kamu sebutkan contoh doa yang biasa kamu baca ?
Dini : (saat itu aku menyesal tidak menerjemahkan surat Al Fatihah ke dia.....) intinya adalah memuji Tuhan, meminta pertolongan kepada Tuhan agar selalu diberi pertolongan maupun petunjuk.
Vivi : (kali ini menanyakan tentang jilbab) Berapa lama kamu memakai ini ?
Dini : Sekitar setahun yang lalu
Vivi : Apakah itu wajib ? so kalo aku ke Indonesia akan banyak dong yang memakai jilbab ?
Dini : ya dalam Al Quran memang diwajibkan. Walaupun gak semua muslim memakai jilbab
Vivi : Kenapa ?
Dini : Memakai jilbab membutuhkan kemantapan hati yang mendalam. Sekali kamu mantap memakainya, sebaiknya tidak boleh dibuka lagi
Vivi : Lalu kamu memakai jilbab di rumah ?
Dini : Kalau di rumah aku melepasnya
Vivi : Jadi Debby (my housemate) sudah tahu kamu yang tidak berjilbab dong ?
Dini : (disini aku sulit menjelaskan bahwa sebaiknya kita tidak berbuka jilbab di depan wanita nonmuslim) Hmmm dia belum melihat karena begitu sampai di appartment biasanya aku langsung masuk kamar
Vivi : Seberapa panjang rambut kamu ? kamu gak botak kan? (duuh usil bangett siihh :-p)
Dini : Of course not :-p
.
.
.





Aku dan Vivi










Kejadian 2
Saat itu sehabis pulang dari Blue Mountain bersama Debby dan kedua temannya. Debby mengajak aku makan di Hooters, sebuah restaurant. Pas masuk ke Hooters, jujur aja agak2 kaget ngeliat pelayannya yang berpakaian sangat minim. Wah salah alamat nih… tapi mau gimana lagi, secara aku menunggu dijemput temenku yang masih dalam perjalanan untuk nginep di rumahnya. Menunggu di luar? Gak mungkin..di luar dingiiinn bangetttttt…. Bisa2 aku beku kalo lama di luar.

Debby (dia housemate ku, orang Pilipina keturunan Cina) : Dini, kamu shock gak masuk kesini?
Dini : Actually shock Debby
Debby : padahal restoran ini sangat terkenal di Amerika dan terkenal sebagai restoran keluarga (memang siih banyak keluarga bersama anak2nya yang masih kecil yang makan disini)
Dini : Ohya?? (kaget juga laah)
Debby : Jika saya ke Indonesia dan menggunakan bikini, apakah tidak diperbolehkan? Apakah semua orang Indonesia berpakaian tertutup seperti kamu?
Dini : tidak semua berpakaian seperti ini kok. Banyak yang tidak mengenakan jilbab. Untuk bikin, memang sebaiknya memakai baju renang one piece.
Debby : oh yeah? Jadi gak boleh pakai bikini? Even lagi di pantai atau kolam renang?
Dini : Hmmm untuk beberapa tempat boleh.....seperti di Bali. Namun untuk beberapa tempat orang2 akan melihat ke kamu dengan aneh. So better jika memakai baju renang one piece.




Aku dan Debby












Kejadian 3
Choong (PM yang sekaligus juga client) : Kamu tipe yang menganggap halal itu apa? Apakah hanya babi saja yang dianggap no halal, atau juga meat?
Dini : Pork dan juga daging baik beef ataupun chicken yang tidak dipotong sesuai dengan Islam
Choong : Wah repot doong….
Charlie (team lead aku, dia orang Shanghai tapi kerja di Australia) : kenapa semuanya harus halal? Bahkan snack2 juga harus halal ya?
Dini : (hendak menjawab namun keburu dipotong oleh David untuk membicarakan hal lain)
.
.
.
Pada akhirnya Charlie yang sempet minta maaf ke aku karena menanyakan hal tersebut. Katanya bukan maksud dia untuk mendiskretkan agama ku, dia hanya ingin tau saja J

Dan soal halal haram ini memang paling sering di tanyakan……secara di Sydney emang susah mencari makanan yang halal…..

Ada suatu kejadian saat aku ngomong sendiri (kadang kalo lagi kerja suka menggumam gak jelas)….yang kedengarannya seperti Sh*t.
Choong : Dini, apakah kamu ngomong Sh*t?
Dini : Tidak…..saya ngomong hal yang lain kok
Choong : ya saya pikir juga gak mungkin lah kamu ngomong Sh*t. Dini gitu loooh…..(hehehehehe gak gitu sih ngomongnya..itu mah terjemahan aku aja yang bilang pake loooh :-p)








pas dinner di resto India di city bareng Mae, Charlie and David










Kejadian 4
Nah ini kalo soal berwudhu. Saat di kantor, aku harus berwudhu dari wastafel. Untuk kaki biasanya aku mengambil air dari keran, dan aku basuh ke kakiku. Sempet beberapa kali saat aku sedang membasuh kaki gitu, pas ada orang bule yang masuk ke toilet. Dan dia akan menatap aku dengan pandangan heran dan gimanaaa gituuu,….. Aku yang biasanya cuman diem aja siih. Pernah juga pas aku lagi wudhu, dan pas ada orang bule masuk, dia menatapku dan bilang, are u ok? *dengan muka khawatir*. Dan aku hanya bisa menjawab, yes, I’m Ok *tentunya sambil tersenyum*

Sebetulnya banyak banget kejadian2 seperti kejadian di atas. Dan dulu aku menganggap duh annoying banget siih orang2 ini…. Nanya sampe detil dan kayaknya usil banget. Cuman sekarang aku menganggap mereka seperti itu karena mereka tidak tahu. Mereka tidak tahu Islam itu apa dan bagaimana. Dan kalau aku diberi kesempatan untuk pergi keluar negeri lagi (pengeeeenn traveling ke Europe), aku sudah siap untuk menjawab pertanyaan2 ingin tahu dari mereka. Tentunya juga dengan bertemu mereka2 itu, aku lebih menghargai perbedaaan dan tentunya juga membuka cakrawala berpikir kita……

Bahkan di Islam sendiri banyak sekali perbedaan2 yang tentunya tidak menjadi masalah. Seperti saat aku umroh, aku bertemu dengan beberapa muslimah yang menatap aku dengan heran karena aku tidak berpakaian hitam seperti mereka. Pernah juga aku bertemu dengan seorang gadis Iran yang cantik (dan sempet ngobrol2). Dia berpakaian putih seperti aku. Lalu dengan riangnya dia menanyakan aku berasal dari mazhab apa….sepertinya dia gembira karena aku kebetulan bermazhab yang sama dengan aku.

Ada lagi pengalaman temanku yang juga umroh di Ramadhan kemaren. Dia ditegor oleh ibu2 di sebelahnya (orang Arab) karena pada saat tahiyat akhir telunjuknya tidak digoyang2kan…. :-p

Memang manusia cenderung untuk berkelompok dengan orang2 yang mempunyai persamaan. Namun bukankah perbedaan itu indah? Bayangkan jika dunia ini dipenuhi dengan orang yang sama, bosen banget pastinya. Kalau semua orang bisa menghargai perbedaan, tentulah dunia ini akan damai….. walaupun pada kenyataannya tidak begitu…. :-(

Postingan Gak Penting

Dengan sangat menyesal, postingan aku sebelum postingan ini aku hapus. Karena diprotes sama beberapa orang yang tak ingin diketahui namanya (gak gentle banget sih) bahwa postingan ini jangan dipublish di blog. Heran juga, selama ini buat postingan jarang ada yang komen, begitu topik itu langsung banyak yang komen.

Dan, aku sama sekali gak ada maksud apa2 membuat postingan itu. Gak ingin pamer atau mau ngapain....

Ok case closed......

Better if we don't talk it anymore.....

Pagi Ini....

Pagi ini aku naek bis pas berangkat ke kantor. Seperti biasa aku nunggu di jalan baru. Bis yang mengantarku ke kantor biasanya adalah patas AC 10. You know, aku paling sebel nyetir kalo pas jam2 macet gini. Ughhh bisa stress sendiri. Lagian di Wisma 46 tuh bayar parkirnya mahal bener. The most expensive I think in Jakarta. 3000 perjam looh....ya emang sih bisa di reimburse. Cuman kan baru bulan depan dapet uang tunainya :-D

Nah...ternyata pas di tol jagorawi menuju tol dalam kota bis itu meminggir. Dan ternyata katanya siih kopling nya patah (aku kurang jelas juga). Alhasil penumpang bis itu menunggu patas AC 10 yang akan lewat. Setelah menunggu berapa lama, tuh bis dateng. Tapi tau sendiri doong.....secara tu bis udah penuh, ditambah kita2 ini..overload lah hasilnya.... Dan aku kedapetan bener2 di depan pintu. Umpel2an, gak bisa gerak....ughhhh masyaAllah...... mana pas masuk ke tol dalam kota tuh macet pula....tambah sengsara deeh... Nih tangan rasanya udah kotorr bangettt, trus bolak balik sendal mbak2 yang di sebelahku nyenggol aku mulu. Belum si kenek bis itu yang ikut2an berdiri di deket pintu pula. Jadi nambah penuh dong daerah depan pintu itu. Ampuuun deeehhhh......Berharap gak pingsan aja secara aku pas berangkat agak2 pusing karena darah rendahku. Alhamdulillah akhirnya sampai juga dengan selamat ke Wisma 46.

Melihat kondisi bis yang kayak gitu, jadi berpikir lagi, kapan ya kita bisa punya public transport yang aman, nyaman, bersih dan murah? Huhuhuhu emang masalah di Indonesia nih adalah jumlah penduduk yang amat sangat banyak. Jadi susah ngaturnya :-(
Soal bis, compare to Australia atau Malaysia....sangat2 jauh jika dibandingkan dengan di sini. Apalagi di Australia. Ughhh bisnya tuh yang enak, aman dan ada batasan maksimal jumlah penumpang yang berdiri. Jadi gak sembarang di jejalin asal penuh....Dan juga bisnya tuh yang bener2 tertib, gak kayak bis kita yang sembarangan suka nyelonong....atau berhenti bukan di halte. Yah yaaahhh......
Tapi pengalaman aku tadi itu seperti menyadarkan aku, betapa beruntungnya aku yang kalo berangkat ke kantor biasanya dianter, atau bawa mobil. Walaupun kalo pulang aku suka naek bis, cuman bagi aku naik bis bukan satu2nya pilihan. Alhamdulillah ya Allah......

Emang di Indonesia ini masalahnya kompleks banget euy. Gak bisa ngebayangin tugas seorang kepala negara di Indonesia.....Amanahnya berat banget euy. Kalo gak mampu nyelesein, balasannya di akhirat nanti. Secara harus dipertanggungjawabkan. Tapi yang bikin heran, kenapa ya banyak banget yang tetep pengen jadi presiden? :- Apakah mereka cuman mikir duitnya doang...fasilitasnya doang.... padahal tugas yang diemban sangat sangat berat......

Monday, October 20, 2008

Wiken Kali Ini....

Wiken kali ini padat benerr euy. Sampe nggak sempet baca koran Minggu yang sangat aku suka (tapi semenjak aku ikutan YISC, koran minggu selalu aku baca pas Minggu sore/malem).

Jadi Sabtu siang aku sama keluarga makan siang bersama di Bumbu Desa di Jalan Suryo. Lumayan juga makanan dan suasana di restoran itu... Not bad lah.... Trus abis dari makan siang bareng, aku lanjut ke Al Azhar buat janjian sama anak2 mesen kue dan bikin dekor buat halal bihalal besoknya. Disini sampe malam tuh....trus yang capek bener puter2.... Pulang dari Al Azhar jam 9 lebih, pulang lewat Semanggi masih macet banget :-(




Makan siang bareng keluarga di Bumbu Desa




















Ngerjain dekor halal bihalal di Al Azhar sampe malem









Minggu paginya ambil kue dulu di Majestic bakery, abis itu lanjut ke Al Azhar buat acara halal bihalal. Alhamdulillah halal bihalalnya berjalan lancar walaupun sempet agak mundur mulainya. Alhasil Ust Felix Siauw yang tadinya mau ngasih tausiyah 'Percaya Kepada Janji Allah' (dengan durasi waktu 1 .5 - 2 jam) akhirnya diganti dengan topik lain (karena waktunya gak cukup euy).






Lagi tausiyah sempetin foto dulu


















Halal Bihalal Ruuhul Jadiid












Abis dari Al Azhar masih jalan lagi ke Gandaria buat nyari info soal MM UGM...Malemnya tadinya mau nonton Body of Lies di Megaria 21, tapi ternyata kursi yang tersisa cuman bagian depan doang. Nggak jadi deh akhirnya. Sampe rumah jam 8 malem....udah teler. Badan rasanya capek banget, trus pilek... Sholat Isya langsung bobok deh...Bangun2 jam 1 malem hidung udah meler, tenggorokan rasanya sakit....huhuhu ini sih alamat bakalan flu deh. Niat mau puasa hari ini gak jadi deeh.....




Eniwei... I love this weekend.... walaupun capek, tapi wiken yang cukup menyenangkan :-)

Friday, October 17, 2008

Horeee dapet Ipod.....


Hari ini si Henri temenku yang lagi di assign ke Aussie dateng. Dan ternyata dia membawa oleh2 hadiah untuk kita semua dari Swee Cher, partner di Singapore. Hadiahnya IPOD Shuffle. Waaahh seneng doong....hehehehe secara aku emang gak punya tuh MP3 Player kayak gitu. Alhamdulillah dikasih...


Dan aku dapet warna pink, cihuiiii....warna kesukaanku tuuhh.... Langsung deh aku coba2 pake tu IPOD. Bentuknya yang kecil banget jadi gak makan tempat. Bisa dipake buat lari2 karena bentuknya yang kayak klip jadi bisa dicantelin dimana aja (aduh bahasanya...dicantelin kekekekekek).


Walaupun cuman 1 GB (Udah dikasih masiih aja protes hehehehe), cuman lumayan bisa menemani hari2ku kalo lagi bete....


Oya tuh IPOD aku kasih nama Lady Dinda :-D. Kenapa aku kasih nama itu, yah mungkin cuman aku doang yang tau alasannya :-p.

Wednesday, October 15, 2008

Library

Perpustakaan.....Kalau mendengar kata ini biasanya yang terlintas di benak adalah ruangan penuh buku, berdebu, dengan buku2 tua, sepi, trus yang dateng ke perpustakaan anak2 nerd dengan kacamata tebalnya. Gak gaul, gak asyik deh pokoknya.....
Aku sendiri sebetulnya cukup akrab dengan perpustakaan. Waktu aku SD, aku suka tuh minjem buku2 dari perpus. Cuman pas SMP dan SMA udah males banget ke perpus. Bukunya yang gak update plus berdebu bikin aku agak2 alergi ke perpus kecuali kalo terpaksa. Buku2nya yang rata2 udah lecek juga bikin aku ilfil pinjem nya. Mendingan aku beli baru deh :-)

Pas udah kuliah, ke perpus lumayan sering juga nih. Secara banyak tugas gitu loch. Cuman tetep aja aku gak gitu suka perpustakaan di jurusan Teknik. Bukunya lama2. Dan yang bikin aku sebel juga kalo ngeliat skripsi hanya boleh 2 buku aja. Nanti baru request lagi. Gak bisa sekalian banyak. Beda sama di ITB. Pas aku kesana lebih bebas ngeliat2 skripsinya.
Satu lagi yang aku sering datangin tuh perpustakaan pusat UI. Yah gak sering2 amat siihh, cuman kalo lagi ada tugas aja.

Nah kemaren aku mengunjungi perpustakaan Diknas di Senayan. Perpustakaan yang sering disebut library@Senayan ini sebetulnya berawal dari buku2 hibahan perpustakaan British Council. Tempatnya sih gak terlalu luas, tapi cukup enak buat nongkrong. Dan koleksi bukunya juga lumayan2 kok. Buat diskusi atau belajar disini juga enak (asal jangan ribut aja hehehe). Trus disini juga bisa wifi. Dan bagi member (bayar 250 ribu per tahun), per peminjaman bisa minjem 3 buku, 2 audio visual dan internet gratis. Lumayan siiihhh.........

Cumaaannn kritik aku niihh....penerangan di perpusnya kurang terang. Jadi yang agak2 temaram gitu. Aku sih juga gak gitu suka lampu2 neon yang putih gitu, cuman secara itu perpustakaan harusnya sih gak terlalu remang2. Trus toiletnya juga kurang bersih. Hehehehe biasalah toilet itu termasuk hal yang utama bagi aku.Tapi secara keseluruhan ok kok. Koleksi majalah dan korannya selalu update. Kursi2nya juga cozy dan comfy. Bikin betah euy :-D

Monday, October 13, 2008

Dedicated to my friend in Tokyo.....

Baru dapet update dari temen sesama blogger-ku tentang temenku yang di Jepang. Ternyata dia belum sadar.... Ya ampunn....sekarang dia masih kritis di Rumah Sakit...

Ya ya aku hanya bisa berdoa buat temanku di Tokyo sana. Kami disini mendoakanmu...selalu mendoakanmu.....
Ayo sekali lagi jangan pernah menyerah. Masih banyak tugasmu di dunia ini. Lihatlah banyak sekali orang2 disekelilingmu yang mencintaimu....kakakmu, adik2mu, sahabat2mu, teman2mu.....
Ijinkan aku juga untuk dapat menyapamu kembali.....di manapun kamu berada...di Tokyo, di Amsterdam, di Adelaide, ataupun di Jakarta. Dimanapun itu asal kamu masih berada di bumi Allah.....
Teruslah berjuang.....Bukankah masih banyak keinginanmu di dunia ini yang belum tercapai???

Ya Allah, berilah kesembuhan kepada temanku di Tokyo sana.... berilah ia kekuatan untuk dapat melawan penyakitnya itu...Biarkan ia menyelesaikan semua tugas2nya di dunia ini ya Allah....

Walking.....

Kali ini aku mau cerita tentang jalan kaki. Yah, jalan kaki itu kan hal yang simpel banget buat dilakukan. Simpel tapi berat...hehehehehe. Kenapa aku bilang berat, karena di Indonesia ini, terutama di Jakarta, sangatlah susah untuk bisa jalan kaki dengan nyaman di jalan. Tau sendiri kan udara kota Jakarta yang sumpek, penuh polusi, sangat gak sehat buat jalan kaki. Udah gitu udara Indonesia yang beriklim tropis membuat lengket dan gerah sehingga baru sebentar jalan aja udah keringetan....Ughh paling gak enak dehh....

Makanya aku paling males kalo disuruh jalan kaki, kecuali emang terpaksa atau kalau emang suasananya enak.

Beda sama orang bule yang menjadikan jalan kaki sebagai kebiasaan. Gak heran lah, di luar negeri udaranya kan emang enak. Bersih, adem, gak lembab kayak di Indo. Trus, jalan kaki juga bikin kita lebih hangat, secara disana udaranya kan emang dingin.

Karena jarang jalan kaki, itu juga yang menyebabkan aku ini termasuk pejalan kaki yang lambat :-p. Udah gitu jarang olahraga pula, alhasil jalan jauh dikit aja udah ngos2an. Gawat juga siih...makanya nih pengen kembali menggiatkan olahraga lagi euy....

Kayak kemaren pas aku di Osi. Pas jalan2 ke Blue Mountain, entah kenapa ya aku ngerasa capeek banget pas jalan kaki. Selain karena sepatunya salah kostum (aku pake sepatu flat, seharusnya pake sneaker), kerasa bangetttt kayaknya tu oksigen tipis gitu....apa karena tempatnya tinggi kali ya.....jadi kerasa ngos2an dan kurang oksigen. Padahal kayaknya yang laen biasa2 aja tuh hihihihi. Mana kaki kerasa pegel bangetttt..... Akhirnya pas terakhir, Debby dkk kan pengen ngeliat view melalui suatu lookout. Udah hampir 15 menit gak nyampe2 juga, trus medannya kok semakin berat yah....akhirnya aku menyerah dan bilang ke Debby kalo aku balik aja. Aku lebih suka duduk nunggu di depan kafe. Walaupun, ampuuunnn tu udara dingin bangettt.......saking dinginnya aku yang sampe gemeletuk kedinginan (itu udah pake baju 5 lapis padahal).....Akhirnya aku yang sempet jalan2 bentar di sekitar situ biar gak terlalu dingin (walaupun tetep aja dingiiinn). Akhirnya setelah nunggu, Debby dkk dateng juga. Dan berdasarkan cerita mereka, aku bersyukur gak ikutan. Katanya jalanannya berlumpur.....trus view nya ya gitu2 ajaaa......

Fiuhhh.... lega deeh pas kita menuju mobil yang tentunya lebih hangat karna ada heater.
Besoknya kakiku yang pegel2 dan baru ilang 5 hari kemudian :-P

Intinya sebetulnya aku nih pengen sering2 jalan kaki.....biar hidup lebih sehat gitu......Oya satu lagi, kalo jalan kaki keliling mall, herannya gak capek tuh hihihihi......

NB: Aku masih khawatir nih sama temenku di Jepang itu...sampe sekarang belum ada kabar euyy dari dia :-( Yah semoga dia baik2 aja disana...Amin....

Friday, October 10, 2008

Jumat, 10 Oktober 2008

Udah lama banget gak posting di blog nihh......entah kenapa aku merasa kreativitas menulisku kok jadi agak2 berkurang yah. Dulu banyaaaak banget cerita yang mau aku ceritain disini....sekarang aku lebih banyak ke Multiply euy...cuman kayaknya nih mau seimbang antara Multiply sama blogspot.

Kali ini gak posting panjang2 dulu.....seadanya aja.....nanti malem atau besok deh aku posting lagi.....

Sebetulnya aku lagi khawatir nih sama salah seorang temen blogger ku yang lagi dirawat di Tokyo. Biasanya tiap hari walaupun dia lagi di RS dia selalu menyapa aku via YM. Cuman hari ini enggak... Hmm mungkin dia lagi capek kali yah....Yang jelas, aku hanya bisa support dia, bantu dia dengan doa, memberi semangat ke dia...bahwa dia gak boleh kalah sama penyakitnya....bahwa dia harus memenangkan pertempuran ngelawan penyakitnya....
Buat temenku nun jauh di sana....cepet sembuh ya. Ayoo semangat terus...katanya abis dari Jepang mau ke Indonesia...trus abis itu mau ngajarin aku bahasa Jepang dan Prancis...trus katanya lagi semangat2 nya nyelesein S3 di Adelaide....Ayooo...Allah pasti akan selalu di dekatmu dan insyaAllah akan selalu menolongmu....
Pokoknya doaku selalu menyertaimu yah :-)

Sunday, October 05, 2008

Lebaran 1429 H


Selamat Idul Fitri 1429 H

Sungguh aku rindu dengan Ramadhan.....padahal belum seminggu Ramadhan aku tinggalkan.....


The Naked Traveler

Sebetulnya awalnya berawal dari baca blog nya Trinity di http://naked-traveler.blogspot.com/. Blognya lucu dan penuh dengan pengalaman dia yang udah banyak melakukan travelling ke berbagai tempat di dunia ini. Eh ternyata Mbak Trinity bikin buku yang berasal dari catatan2 tentang perjalanannya.

Sebetulnya buku ini udah ada dari tahun lalu, cuman sempet dilarang edar karena ada bab yang gak lolos sensor. Aku sendiri juga gak tau bagian apa sih yang disensor.Untungnya kemaren pas ke Gramedia PIM sempet ngeliat ni buku. Wah ternyata udah boleh terbit lagi, walaupun katanya yang bagian dulu udah di cut.Bukunya asyik banget, ceritanya lepas dan jujur bercerita apa adanya tentang apa yang dia liat serta dia rasakan saat melakukan travelling2 itu. Aku bacanya yang juga sambil ketawa-ketawa membayangkan begitu kaya pengalamannya dia. Dia udah melakukan hampir ke semua negara (kecuali Afrika) termasuk negara2 yang gak pernah aku denger sebelumnya.

Trus satu lagi, sang penulis melakukan semua travellingnya ala backpacker, membawa tas ransel besar, tidur di hostel (inget ya, pake huruf s di tengah) yang notabene tidur sekamar berlima dengan orang2 gak dikenal, trus makan yang seadanya. Kalau menurut ceritanya sih kadang dia makan sekitar jam 11 (untuk menggabung sarapan dna makan siang) dan jam 5 sore untuk makan malamnya.Aduh seruuu banget baca ceritanya si mbak Trinity (yang aku yakin ini nama samaran). Mulai dari visa, paspor, transportasi, airport, makanan, belanja.......semuanya bikin aku pengen banget keliling dunia untuk liburan.Tapi kayaknya tetep aja aku gak bisa liburan ala2 backpacker gitu. Secara aku ini yang bawaannya banyak kalo lagi pergi keluar kota/keluar negeri and paling rewel kalo soal toilet hehehehe......

Cuman abis baca buku ini, ada tempat yang paling pengen aku kunjungi....Moga2 deh bisa kesampean

- New Zealand --> sesuai dengan film Lord of The Ring yang indah banget, katanya emang baguuuuuuuuuuussss banget alamnya. Disarankan untuk nyewa mobil kalo lagi liburan ke NZ. Dan pemandangan indah akan terhampar dari 4 sisi, kaca depan, spion depan, spion kanan dan spion kiri...Bener2 breathtaking scenery....

- Phi Phi Island dan Krabi di Thailand --> Ini pulau yang dipakai Leonardo Di Caprio buat syuting the Beach. Trus Krabi itu juga pernah aku liat di fotonya temenku yang udah pernah kesana. Emang kereeen bangett....dan seperti yang aku bilang, aku selalu suka banget pantai...

- Pulau Cubadak di Sumatra Barat --> Katanya sih pulau ini dikelola oleh resort asing (Italia) dan tempatnya yang kereeeenn banget. Pulaunya tenang, pasirnya bersh, lautnya yang warna emerald green gitu deh...huaduuhh kebayang betapa tenangnya disini yahh...Dan ternyata ada beberapa pulau di Indonesia yang emang dikelola sama resort asing, bukan lokal. Kalau menurut si penulis sih, better dikelola sama resort asing... :-

- Edensor --> Nah kalau ini sih gara2 baca buku Edensor, salah satu dari tetralogi Laskar Pelangi. Ditambah lagi dengan melihat foto2 yang ada di salah satu MP. Tambah kepengen....

Moga2 diberi rejeki sehingga suatu saat aku bisa travelling berlibur ke berbagai tempat di dunia. Amin amin :-)

Kenangan yang Pupus ditelan Dinginnya Angin di Kota Paris

See this video about Paris https://m.youtube.com/watch?t=6s&v=JABOZpoBYQE Dan entah kenapa aku merasa sedih. Teringat Paris, beserta...