Catatan Akhir Tahun 2008

Alhamdulillaaaahhh...... aku udah balik ke Jakarta niih. Setelah akhir tahun ini liburan ke Jawa :-) Lumayan lah buat penyegaran di akhir tahun.


Jadi kita berangkat tanggal 25 langsung menuju Salatiga tempat kakakku tinggal. Jalanan macet banget udah kayak Lebaran aja. Senengnya bisa ketemu keponakan2ku Athiya dan Nabila.





Makan wedang ronde sama Athiya di Salatiga















Yang namanya Athiya umurnya 3 tahun. Lucu dan pinter banget ngomong. Huhuhu jadi kangeeenn..pengennya Athiya dibawa aja ke Jakarta, biar sekolah TK nanti di Jakarta :-D






Dua keponakanku tersayang.... Athiya dan Nabila














Di Semarang kita yang sempet ke kelenteng Sam Po Kong. Jadi kelenteng ini adalah sebuah petilasan, yaitu bekas tempat persinggahan dan pendaratan pertama seorang Laksamana Tiongkok beragama Islam yang bernama Laksamana Cheng Ho. Sekarang tempat tersebut dijadikan tempat peringatan dan tempat pemujaan atau bersembahyang. Untuk keperluan tersebut, di dalam gua batu itu diletakan sebuah altar, serta patung-patung Sam Po Tay Djien. Padahal laksamana Cheng Ho adalah seorang muslim, tetapi oleh mereka di anggap dewa.




Dari situ aku yang sempet ke Lawang Sewu (Pintu Seribu), sebuah gedung peninggalan Belanda yang dulu digunakan sebagai kantor Djawatan Kereta Api Indonesia (DKARI) atau sekarang PT Kereta Api Indonesia. Kenapa disebut Lawang Sewu karena bangunan tersebut memiliki banyak pintu (walaupun pada kenyataannya jumlah pintu di gedung ini tidak mencapai seribu). Bangunan ini dikenal bangunan angker dan seram. Aku sendiri pas kesana udah sore dan mendung. Tadinya udah pengen masuk, cuman pas mau masuk gelap banget (walaupun sama petugasnya dikasih senter). Akhirnya gak jadi masuk deh secara udah buru2 mau balik.






Di kelenteng Sam Po Kong



















Lawang Sewu...udah gelap banget...

















Aku sempet juga mampir ke Museum Kereta Api di Ambarawa. Museum ini punya kelengkapan kereta api yang pernah berjaya pada zamannya. Salah satu kereta api uap dengan lokomotif nomor B2503 sampai sekarang masih dapat menjalankan aktivitas sebagai kereta api wisata. Kereta api uap bergerigi ini sangat unik dan merupakan salah satu dari tiga yang masih tersisa di dunia. Dua di antaranya ada di Swiss dan India.





Museum Kereta Api di Ambarawa....sama kakakku



















Trus kita juga sempet nginep 2 malem di Blitar. Niatnya emang mau nyekar eyang. Kangen juga sama Blitar. Kangen sama es pleret dan pecelnya. Dulu waktu eyang masih ada kita kan sekeluarga besar selalu ngumpul di Blitar pas Lebaran. Keluarga papa emang banyak.Ada 7 bersaudara. Cuman sekarang para sepupu2 udah pada nikah semua. Mereka emang bedanya cukup jauh di atas saya. Udah pada punya keluarga sendiri jadi akhirnya jarang ngumpul.


Di Blitar aku yang ke tempat makam Bung karno dan juga ke perpustakaan Bung Karno. Jadi di perpustakaan Bung Karno ini ada koleksi buku2 nya Bung Karno dan ada juga koleksi foto2 serta lukisan Bung Karno.







Makam Bung Karno dan orang tuanya



















Di museum Bung Karno
















Dari situ kita sempetin ke Candi Panataran. Jadi nih candi dibangun pada jaman Raja Jayanegara dari Majapahit yang memerintah di tahun 1309-1328 Masehi. Candinya sih gak terlalu gede. Cuman sayangnya nih candi gak ada keterangan yang menyebutkan sejarahnya. Aku sendiri tau candi ini candi berdiri pada jaman kerajaan Majapahit ya dari internet :-)




Candi Panataran


















Di Blitar aku juga melepas kerinduanku pada bakso yang menurutku paling enak. Namanya bakso Gangsar. Sampai saat ini belum nemu tuh bakso laen yang seenak bakso ini :-p Trus di Blitar juga banyak es-es-an. Kayak es pleret atau es dawet jenang yang enak banget dimakan pas lagi panas.



Seperti biasa barang bawaan pas pulang yang jadi banyaaaakk bangetttt. Mama yang hobi banget sama tanaman beli banyak banget tanaman hias di Bandungan Salatiga. Kebayang deeh tu mobil bagian belakang isinya tanaman semua :-D Sempet juga beli segala macam sapu. Katanya kalo sapu di Jawa tuh yang lebih enteng. Weleeeh weleeeh..... Kalo aku sih sempet belanja batik di Solo dan Cirebon secara aku ini penggemar batik :-)





My circle of love di rumah almarhumah Yang Ti di Blitar

Ki-ka: Dini - Papa - Nabila - Mbak Dewi - Athiya - Mama - Dek Astri








Jadinya aku melewatkan malam tahun baru di Blitar. Dan di hotel emang ada acara live music gitu. Cuman aku gak gitu tertarik. Udah capek dan akhirnya tidur deh :-p.

Oya harapanku di tahun baru 2009/1430 H ini semoga aku bisa memperbaiki diri menjadi a better Dini dan semakin mendekatkan diri kepada Allah. Karena emang tujuan hidupku hanyalah Allah semata :-) Dan semoga di tahun ini semua harapan, keinginan dan cita2 bisa terwujud. Amin amin ya robbal 'alamin.

Selamat tahun baru semuanya :-) Hope all good things come to you in this year...

NB : Kangen nih sama YISC Al Azhar...udah lama banget gak kesana. Bukan disengaja lo, tapi emang ada aja halangan. Ya ada kondangan lah, ada acara lah, trus sempet sakit dan terakhir ya pas ke Jawa ini yang gak bisa full bantuin PPAB. Palingan aku bisa bantuin nerima telpon orang2 yang nanya tentang YISC karena emang aku CP buat PPAB. InsyaAllah minggu depan pas penerimaan anggota baru aku full buat YISC :-)
Catatan Akhir Tahun 2008 Rating: 4.5 Diposkan Oleh: Dini

1 comment:

Eucalyptus said...

Wah, ternyata abis jalan2 ke jawa ya....
Ponakannya lucu euy...
BTW Lawang Sewu itu yg tempatnya terkenal angker ya? Kayanya waktu itu pernah ditayangi di TV utk uji nyali deh...