Sunday, April 12, 2009

What an Exciting Journey.... :-)


Menghadapi long weekend kali ini yang lumayan panjang (Kamis, Jumat, Sabtu dan Minggu), tadinya aku gak punya rencana apapun. Malah tadinya mau ke Bandung. Cuman ternyata aku diajak teman YISC Al Azhar buat ke Bromo. Hmm tawaran yang sangat menarik banget secara aku emang belum pernah ke Bromo yang udah terkenal sama keindahannya. Tadinya kupikir bakalan ambil cuti dan aku kan masih pegawai baru jadi gak bisa ambil cuti. Tapi ternyata gak perlu ambil cuti karena liburan Pemilunya berbarengan dengan liburan Paskah dan langsung nyambung ke weekend.

Akhirnya berangkatlah hari Rabu sehabis pulang kantor langsung ke Gambir. Untung aja kantorku deket banget sama Gambir jadi gak usah ijin pulang cepet.
Sampai di Malang kira2 jam 11 siang. Abis beres2 di hotel Helios dan makan siang nasi pecel di daerah Kawi, kita langsung menuju air terjun Coban Rondo.

Air terjun Coban Rondo ini terletak di daerah pegunungan deket Batu. Hmm udaranya sejuk dan dinginn.... disini kita gak terlalu lama karena emang udah sore. Ngejar waktu juga siih.
Abis dari Coban Rondo kita yang masih sempet makan bakso dulu di daerah Payung. Nah disini mulai ada pembicaraan akan kemanakah kita besok. Anak2 yang kekeuh mau ke Pulau Sempu. Jadi pulau Sempu adalah pulau cagar alam tak berpenghuni yang terletak di Selatan Malang. Disana ada laguna-semacam danau kecil- yang ada karena air laut yang mengalir ke situ. Katanya sih mirip sama Phi Phi island di Thailand Untuk menuju Sendang Biru –tempat penyeberangan ke Pulau Sempu- butuh waktu kira-kira 2.5 jam. Dari sana menuju laguna kita harus jalan kaki selama 1.5 jam. Aku sebetulnya dari awal udah agak2 keberatan ke sana karena aku emang gak pernah punya pengalaman jalan kaki ke gunung dengan medan yang berat. Lagian aku jalannya juga gak cukup cepat. Nanti aku ketinggalan gimana doong....Tapi anak2 lain yang semua setuju, ya mau gak mau akhirnya aku setuju.

Besoknya kita berangkat pagi jam 8. Sampai di Sendang Biru yang jam setengah 11 siang. Cuman kita sepakat nungguin sholat jumat dulu. Jam setengah 2 kita baru berangkat menyeberang Pulau sempu. Emang udah cukup telat sih berangkatnya. Dari awal sampai di pulau pun kita udah basah2an karena perahunya gak bisa mencapai pantai...akhirnya ya nyebur aja menuju ke pantai. Dari situ ternyata benerrr banget. Medannya beraaatt...Jalannya setapak, licin, becek dan banyak rintangan2 kayak pohon rubuh. Langsung aja aku yang bersimbah peluh dan agak ketinggalan dibanding yang lain. Untung aja temen2ku yang pada siap bantuin aku. Dan jalannya itu gak cuman mendatar, tapi yang naik turun.

Akhirnya sampai juga di laguna yang dimaksud. Lagunanya emang indah walaupun air di laguna lagi surut. Cuman gak mengurangi semangat kita untuk foto2. Jadi di situ ada view bagus yang menghadap ke samudera Hindia...Untuk melihat nya kita harus ke karang2 terjal. Cuman rasanya damai pas udah di atas...trus ada lagi view bagus untuk dilihat. Yaitu karang bolong tempat masuknya air laut ke laguna itu. Tapi disini aku gak mau naik ke atas karena terjal bangettt...Dan untung aja aku gak kesana karena ternyata karang disana tuh yang bener2 tajam. Anak2 yang pada nyeker gak pake sandal kakinya yang pada iritasi. Soalnya selain karang tajam ada juga ancaman lain, yaitu bulu babi yang ada dimana2. Daripada keracunan bulu babi mendingan kena karang tajam deh...


Dari Pulau sempu kita pulang jam 5. Udah sangat2 telat karena kita butuh waktu 1.5 jam juga. Aku, Saby, Andik dan Deni yang agak ketinggalan karena Dince, Mirel serta Pak Agus (guide kita) udah duluan. Dan ternyata yang namanya hutan emang lebih cepat gelap dari biasanya. Jam 5.15 tuh suasana yang udah gelap. Kita pun mempercepat langkah. Aku sendiri yang udah ngos2an nafasnya. Untung Andik dan Deni yang bawa senter. Hutan bener2 gelap dan medannya yang berat membuat kita jadi agak2 kesulitan. Rasanya waktu berjalan sangat lama pada saat itu karena emang kok gak sampe2 ya pantainya. Aku yang udah berdoa2 dan udah pasrah, pokoknya ikut aja dibimbing temen2ku saat itu. Andik yang malah sempet2nya bercanda bilang gini..ayo mulai berhitung....awas jangan ada orang kelima...Haduuhh bikin ngeri ajaa siihh.

Akhirnya setelah sekian lama sampai juga di pantai sekitar jam setengah 7. Mirel dan Dince yang udah nungguin dan Pak Agus yang udah bersiap2 kalau memang kita gak dateng2 mau nyamperin. Alhamdulillah masih diselamatkan sama Allah....Huhuhu....aku yang langsung berpelukan dengan Mirel. Secara aku kan anak bawang di antara mereka yang udah sering pergi ke gunung :-p Bener2 Sempu Nite Trekking nih....sekalinya naik gunung langsung di medan yang berat. Muka anak2 yang udah pada keringetan, basah, lengket dan kedinginan. Akhirnya kita pun menuju Malang dengan rasa capek, ngantuk dan kepengen mandi banget.

Sampai di hotel udah jam setengah 11 dan kita hanya punya waktu sebentar karena jam 1 malam kita yang harus siap menuju Bromo mengejar sunrise. Aku hanya bisa tidur sekitar 1.5 jam untuk selanjutnya langsung siap2 ke Bromo. Kaki ku yang masih terasa sakit karena jalan jauh dari Sempu kemaren. Sampai di Penanjakan kira2 jam setengah 4 dan kita nungguin saat matahari terbit. Udara dingin menerpa aku...aku perkirakan suhu sekitar 8 derajat celcius.


Dan Subhanallah....rasa capek itu terbayar dengan melihat semburat kemerahan di ufuk timur sana. Perlahan2 warna oranye menyeruak menerobos awan dan akhirnya terlihatlah bola kecil merah yang makin lama makin membesar dengan latar pegunungan BTS (Bromo Tengger Semeru). Maha Suci Allah yang telah menciptakan alam ini.... Setelah puas foto2 kita lanjut lagi menuju kawah Bromo. Menuju Kawah Bromo pemadangan sungguh indah. Padang pasir dimana2 dan lagi2 kita foto2 doongg... Pokoknya kita puas2in foto2. Di Kawah Bromo aku gak ikutan naik ke atas (250 anak tangga!). Aku naek kuda di sekitar situ sambil melihat keindahan Bromo. Abis dari situ kita lanjut lagi ke pasir berbisik, menuju savana padang rumput luas dan ada bukit hijau yang mirip dengan bukit nya teletubbies dan terakhir menuju ke Ranu Pane yang berupa danau alam di kaki bukit Semeru....


Akhirnya jam 11 siang kita balik lagi ke Malang karena mengejar kereta Gajayana jam setengah 5 sore. Liburan sudah berakhir. Rasanya gak cukup cuman 3 hari disana karena kita gak sempet wisata kuliner disana  Rawon malang, cwie mie, es krim Oen dan bakso bakar belum sempet kita cicipi. Alhamdulillah liburan kali ini yang bener2 berkesan bangetttt walaupun menyisakan kaki yang pegal2 dan mata kaki yang bengkak sampai sekarang....





Salah satu halang rintang yang harus kita lalui....
















Latar belakang Samudera Hindia























Setelah melewati medan yang berat....





















Semburat langit kemerahan menyambut datangnya sang mentari


















Subhanallah...muncul juga sang mentari





































Berkuda di Bromo


















Di antara ilalang
















Dan next destination kemana ya? Belitung? Atau ada ide lainnya?



Saturday, April 04, 2009

Nostalgia Kampus UI




Weekend kemaren ceritanya saya nostalgia ke kampus saya dulu, UI Depok. Jadi temen saya, Rahmi, yang alumni ITB pengen banget ngeliat UI kayak gimana sih. Makanya saya, Eka dan Ana yang alumnus UI jadi guide deh buat nemenin Rahmi ke UI.

Ngomong2 tentang kampus tercinta saya ini, saya jadi inget kalo sekarang biaya kuliah tuh mahal ya. Apalagi di UI..uh udah nambah biaya banyak sejak saya masuk di tahun 99. Pas saya masuk aja udah nambah 3 kali lipat dari yang cuman 500 ribu per semester menjadi 1.5 juta per semester. Sempet ikutan demo tuh di bundaran psikologi, cuman tetep aja gak ada perubahan :-)

Nah sekarang kalo gak salah udah naik jadi 3 juta atau 4 juta gitu...widiihh mahal amat ya..... udah gituu sekarang kalo untuk masuk ke UI gak hanya lewat UMPTN aja. UMPTN tetep ada tapi porsinya cuman mengambil sekitar 20%. Sisanya via ujian mandiri yang katanya sih mengharapkan sumbangan lebih gede...

Dan hal ini juga berlaku gak hanya di UI, tapi juga di ITB dan UGM. Hmm jadi wondering nih....kalo gitu gimana dong kesempatan kuliah buat anak2 yang gak mampu. Yah emang sih katanya ada keringanan buat anak2 yang emang gak mampu bayar uang kuliah, cuman aku yakin prosesnya pasti gak gitu mudah. Well gimana nanti pas jaman anak saya yah? pasti biayanya muahaaal bangettt. Moga2 selalu diberi kemudahan dan kelancaran rejeki dehh.. Amin aminn....

Kemaren sih pas saya ke UI gak sempet nengok ke kampus teknik. Cuman ke Danau UI, Mesjid UI, FE dan juga jembatan Teksas. Jembatan ini jembatan yang menghubungkan antara teknik and sastra. Pas jaman saya dulu sih belum ada. Trus denger2 sih kampus yang paling bagus sekarang kampus FISIP, Psikologi dan sekitarnya.... Nggak tau juga kalo di teknik perkembangannya apa.

Yah moga2 aja kenaikan biaya kuliah itu juga seiring dengan peningkatan kualitas dari kampus itu sendiri. Gak hanya di fasilitas tapi juga kualitas para dosennya sehingga bisa bersaing dengan universitas di luar.

Viva UI, kampusku tercinta :-)



Balairung UI; tempat wisuda, tempat kalo ada event2 atau pameran..disini tempatnya. Pas pertama kali daftar ulang juga disini, trus pas jadi paduan suara buat senior yang lagi diwisuda, trus sempet juga ujian tengah semeseter mata kuliah dasar kayak kalkulus and aljabar. Wah penuh kenangan deh disini :-p



















Foto dulu di Mesjid deket Danau UI... mesjid ini pusatnya aktivis2 Rohis kampus. Cuman aku dulu gak begitu sering kesini sih..secara agak jauh dari kampus teknik








Dini Rahmi Ana dan Eka di depan masjid UI










Gelar tiker di depan danau UI. Untung di sekitar danau UI banyak pohon jadi lumayan adem. Padahal udara emang puanass bangett....







Di depan Balairung....seharusnya lebih bagus kalo ada latar rektorat. cuman Rektorat lagi under construction










Nah ini di jembatan Teksas alias Teknik Sastra yang menghubungkan Fakultas Teknik sama Fakultas Sastra. Nih jembatan baru...lumayan bagus juga...eye catching in the middle of green area :-)


Friday, April 03, 2009

Bayar Utang.....

Kali ini saya teringat kalo saya pernah punya utang. Dulu di tag sama Eiven Gusky (yang blognya udah gak ada) untuk menceritakan 5 hal tergokil yang pernah saya lakukan. Nah itu membuat saya harus berpikir lama karena bingung juga mau jawab apa. Susahh euy jawabnya...abis saya ini termasuk orang yang patuh pada peraturan, jadi anak2 baik gitu dehh hehehe. Bukan alim siih, cuman sejak kecil sampe sekarang saya memang bukan tipe orang pemberontak. Saya orang yang strict to the rule.... Tapi saya coba dulu ya apa sih hal yang tergokil yang pernah saya lakukan.

1. Saya pernah bolos waktu pelajaran bahasa Indonesia (atau sejarah kalo gak salah ya) pas kelas 2 SMA. Hehehe waktu itu kan emang males sama pelajarannya trus diajak anak2 bolos ya udah akhirnya ikutan juga....Lupa juga kronologisnya, kayaknya kok waktu ketahuan ya hehehe.... :-p

2. Saya pernah nungguin seseorang di tempat dia bekerja padahal saya gak tau pasti di ruangan apa (sebelumnya udah dapet info siih di ruangan apa). Saya nunggu selama kurang lebih 2 jam dan ternyata dia bukan di ruangan itu. Dan saya gagal nemuin dia. Huaduuhh bener2 deehh.... gak worthed bangettttt untuk nungguin dia, sendirian dan hanya ditemani buku bacaan. Ihh kalo inget itu, bener2 nyesel... Untung aja orangnya udah ke laut hehehe :-p

3. Waktu jaman kuliah kan biasanya suka ada liqo sama mbak2 Rohis. Nah saya sering bandel tuh gak dateng :-p Biasanya saya malahan asyik chatt mirc di puskom. Atau emang sengaja gak dateng trus malah ke kantin teknik :-D
Dududu bandel ya dulu. Pas jaman2 jahiliah tuh hehehe... Maafin saya ya Mbak Desi..Mbak Desi ini Teknik Elektro UI angkatan 96 yang merupakan mentor liqo aku. Kemana ya beliau sekarang..udah lama banget gak ketemu...

4. Apa lagi ya....???

5. Udah segini aja ya Mas Eiven...nggak ada ide lagi hahaha.....

Hehehe cuman segitu aja tuh gokilnya saya...

Mas Eiven...dah lunas ya utang saya :-)

Possitive Thinking (Part 2)

Kali ini saya pengen membahas tentang possitivi thinking lagi. Kali ini possitive thinking ke sesama manusia. Bukan berarti saya mudah percaya ke orang lain loh. Tapi ya, saya selalu menganggap pada dasarnya semua orang itu baik. Waspada itu perlu, namun semuanya berdasarkan fakta yang ada.

Seperti yang terjadi pada seorang temen blogger saya, Eiven Gusky. Saya kenal dengan Eiven ya berawal dari blog. Lama-lama kenal, sering cerita via Yahoo Messenger membuat saya banyak tahu tentang seorang Eiven. Seorang pribadi yang hangat, ramah, perhatian, low profile dan seorang mualaf yang selalu berusaha untuk sholat tepat waktu (untuk hal ini saya sering merasa malu karena saya masih suka menunda2 sholat :-()

Tiba2 saya dikejutkan oleh beberapa postingan di blog yang mencaci maki Eiven Gusky yang menyatakan kalau Eiven itu seorang penipu yang mengaku2 kaya dan ganteng...dan semua caci maki itu sungguh tidak pantas diceritakan disini karena menurut saya sudah sangat keterlaluan. Saya sendiri mendapat cerita yang sebenarnya dari orang yang bersangkutan dan memang ini sangat keterlaluan. Mereka sepertinya menyerang dengan membabibuta tanpa ada etika. Dan akhir2 ini juga banyak postingan di blog yang menyatakan kalo Eiven = Kikit. Jadi ada seorang blogger bernama Kikit yang telah menipu seorang pemakai Multiply. Trus tiba2 aja dia bilang kalau Kikit itu adalah Eiven.
Astaghfirullah....saya yang membaca blog2 itu ngerasa gemessss bangettt..... Itu namanya pembunuhan karakter yang sangat jahat. Seorang Eiven adalah Eiven, bukan Kikit...Selama ini Eiven tidak pernah merugikan saya secara finansial, tidak pernah menyombongkan diri kalau dia kaya, punya pom bensin, ataupun ganteng seperti yang telah dituduhkan oleh mereka2 itu...Lalu bagaimana bisa Eiven disamakan dengan Kikit?? Itu kan namanya fitnah kalau memang tidak terbukti benar. Eiven yang saya kenal bukan lah orang jahat. Dan saya yakin akan hal itu. Kalau memang dia tidak keluar, bukan berarti dia itu bukan the real Eiven. Mungkin ada alasan2 lain di balik itu.
Sampai saat ini saya masih berhubungan dengan Eiven.

Disini saya hanya ingin mencoba membersihkan nama Eiven, karena Eiven yang saya kenal adalah seorang pribadi yang baik. Dan saya percaya dengannya :-)

NB: Mas Eiven, tetap semangat ya..... :-) Btw saya tetap gak percaya kalau kamu itu ganteng hahaha :-p

Kenangan yang Pupus ditelan Dinginnya Angin di Kota Paris

See this video about Paris https://m.youtube.com/watch?t=6s&v=JABOZpoBYQE Dan entah kenapa aku merasa sedih. Teringat Paris, beserta...