Ironis

Kadang aku berpikir bahwa Indonesia ini memang negara yang bener2 unik. Unik dilihat dari segala macam sisi. Mungkin unik bukan kata yang tepat. Lebih tepatnya miris kali yee :-p
Kayak masalah Prita terkait dengan RS OMNI.... terus kasus Manohara yang kayaknya kok jadi ajang buat nambah popularitas nya dia. Aku sendiri sih jarang banget nonton infotainment jadi gak gitu tau masalahnya. Cuman di Facebook rame banget dibicarain masalah Prita dan Manohara.

Trus yang bikin miris lagi masalah kesenjangan sosial antara si kaya dan si miskin yang amat sangat besar terutama di Jakarta. Tau sendiri kan kalo masih amat sangat banyak penduduk Indonesia yang berada di bawah garis kemiskinan. Yang untuk makan pun sangat sulit. Dimana hak untuk mendapatkan pendidikan bagi anak2 juga pupus karena alasan ekonomi. Tapi di sisi lain ternyata masih banyak warga Indonesia yang kaya banget yang kadang2 jadi gak masuk akal lagi. Gak percaya? Liat aja pas sale-nya produk Crocs antriannya mengular sampai ke pintu luar. Mereka juga bela2in ngantri di depan pintu masuk sebelum tokonya buka. Padahal kalau di diskon sepatu itu masih mahal juga menurut ukuran aku. Secara aku amat sangat gak suka dengan model sepatu Crocs yang gak fashionable banget plus harganya yang di luar kewajaran. Kayak kemaren juga pas lagi ada midnite sale di Senayan City yang menurut temenku penuh banget dan seperti bisa diduga pada banyak yang ngantri. Padahal tau sendiri kalau Debenhams itu harganya mahal dan walaupun di diskon tetep aja mahal. So, masih banyak orang kaya kan di Indonesia.

Sempet aku baca di koran Kompas kalau sebagian besar konsumen saat Singapore Great Sale adalah orang Indonesia. Dan di salah satu butik branded dunia di Paris (aku lupa apa brand nya..kalau gak LV atau Hermes), ada beberapa karyawan yang di latih untuk berbahasa Indonesia karena banyak orang Indonesia yang menjadi langganan butik tersebut. Padahal tau sendiri harga tas di brand itu....LV nilainya di atas 5 juta untuk satu tas dan Hermes rata2 harganya puluhan juta untuk satu tas. Ironis memang melihat di satu sisi banyak penduduk yang harus berebutan sembako gratis seharga 50 ribu rupiah, tapi di satu sisi banyak juga penduduk yang antri di Crocs ataupun di Debenhams untuk membelanjakan uang ratusan sampai jutaan rupiah. Apa emang bangsa Indonesia sudah dibiasakan untuk bersifat konsumtif dimana apa2 pengennya belanja.... wisata kemana2 pun ujung2nya selalu ke pusat perbelanjaan.

Aku sendiri tidak mau munafik karena aku sendiri juga suka shopping walaupun untuk shopping brand yang mahal tentu harus berpikir ribuan kali. Namun kapan ya kemakmuran antar warga etlis udah hampir sama satu sama lain dan gak terlalu jomplang. Ya mungkin emang butuh waktu yang lama untuk mewujudkan itu....Sighhh *menghela napas panjang*
Ironis Rating: 4.5 Diposkan Oleh: Dini

1 comment:

debi-ebong-bongky said...

Mmm...kaya atau miskin sangat relatif...menurut mereka yg belanja sepatu crocs itu ng mahal..karena sesuai dengan pendapatan mereka..
Coba inget dulu kuliah punya baju branded berapa? sekarang minimal punya(executive, accent)?..nah dikantor coba tanya deh ada ng yg ngerasa ng worthy it beli kemeja 100 ribu, beli di ITC/Tanah Abang dpt 3/2biji...Jadi intinya, kita hidup di dunia kapitalis konsumtif..nah sejauh mana kita terlibat. Believe it or not, it really correlates with ur income. Kalo db selama kita masih mampu mo beli apa aja monggo..tpi inget juga buat zakat/sedekah. Kita kan ng tau yang beli Crocs nyumbang banyak kemana2 hhehe:P...Dan miskin selalu identik dengan kebodohan,..nah solusinya juga gimana caranya kebodohan ini berkurang..Insya Allah yang miskin kurang dan bisa belanja belanji juga :P